[Kedai Aceh Cie RASA Loom] Jagonya Mie Aceh

Pertama kali nyadar ada tempat makan ini adalah sepulangnya dari akad kredit di daerah Soekarno-Hatta, beberapa bulan yang lalu. Pas ngelewatin, eeehh… ada tempat makan mi aceh. Boleh juga nih dicoba. Pas ada yang nyeletuk, kalo itu punyanya salah satu rekan kerja berdarah Aceh, yang memang terkenal sebagai jagoan masak, selain jago naik motor gede, panjat tebing, rajin touring, dan jago bbm-an sambil nyetir mobil :mrgreen:
Lhaaa… makin deh pengen mampir. Karena masakan rekan kerja itu emang udah jaminan enak, dan kalo ada acara sibuk-sibuk, udah pasti si ibu tersebut yang paling repot karena pasti beliau yang dapet tanggung jawab masak-memasak.
Oke, catet.
Abis itu googling seperti biasa, dan nemu review yang bagus-bagus. Wah… kayaknya emang patut dicoba nih. Meyakinkan banget testimoni-testimoninya. Langsung whatssapp Neng Erma.

Lama setelah itu, rencana mi aceh belum terlaksana juga. Malah kesalip sama si Madame Sari Restaurant. Si ibu yang dicurigai sebagai pemilik rumah makan pun, ketika dikonfirmasi mengenai kebenarannya, hanya senyum-senyum penuh misteri. Eh… jadi makin penasaran kan.

Setelah beberapa kali tertunda akibat waktu gw dan Neng Erma yang sering gak metcing, akhirnya diputuskan juga. Senin siang gw dan Neng Erma sepakat untuk menyambangi mi aceh tersebut sepulang kerja. Momennya pas karena gw juga kebetulan saat itu, dan hingga saat ini, terkena post holiday syndrome setelah cuti seminggu. Jadilah hari senin itu gw susah payah mengumpulkan semangat kerja yang memang jarang gw miliki, dan setelah gagal melaksanakan pekerjaan sepenuh hati, gw pun mengendap-endap pulang. Saat itu pukul 5 sore.

Naik angkot jurusan buah batu, trus turun gak jauh dari belokan Pizza Hut.

tampak depan

Kedai Mie Aceh Cie RASA Loom. Jagonya Mie Aceh.
Jl. Buah Batu No. 154
Buka 24 jam non stop.

Oh keren deh! Buka 24 jam non stop! Gak heran kalo ada yang bilang tempat ini kadang jadi basecamp ngumpulnya mahasiswa-mahasiswa asal Aceh.

Terdiri dari dua lantai dan didominasi warna merah dan hitam dengan penerangan lampu kuning remang-remang. Kayaknya sih gak ada pemisahan ruang antara smoking area dan non smoking area. Gw menghampiri Neng Erma yang sepertinya sudah cukup lama menunggu di sana.

Di meja terhidang sepiring kecil timphan, semacam kue bugis khas Aceh. Terus lihat-lihat buku menu bercover Surya Saputra dan Alysa Soebandono di halaman belakang. Kok gak ada tulisan mie aceh? Kok gak ada es timun?
Yaudahgapapa. Gw dan Neng Erma pun mulai memesan.

Mie Rebus Spesial. Catet.
Roti Canai Gulung Durian. Catet.
Es teh tarik susu. Catet.

Mbak pelayan langsung balik lagi. Segala sesuatu yang mengandung durian, habis. Bahkan es krim durian sekalipun! Ah!!! Kecewa deh! Roti canai durian kan kesukaanku!
Akhirnya pesen Martabak Kari Kambing. Jauh ya, dari roti canai gulung durian ke martabak kari kambing :lol:

Abis itu, gantian shalat maghrib. Mushalanya sih lumayan. Tapi tempat wudhu dan toiletnya… uhu… merem aja deh.

Gak lama, datang minuman kami. Teh dan susu berimbang rasanya, tidak ada yang mendominasi. Dan gw suka manisnya. Pas. Gak bikin eneg. Cuma agak encer aja ya kayaknya.
Abis itu, muncul Mie Rebus Spesial. Gak tau di mana letak spesialnya, lupa pula nanya ke mbaknya. Seruput kuahnya… hmm… lumayan kental dan terasa rempah dan udangnya, walaupun sepertinya masih kurang pedas untuk makanan yang menyandang nama mie aceh. Porsinya pas untuk satu orang. Rasanya? Gw sih lebih suka yang ini daripada yang gw makan di Depok. Tapi udah lupa juga sih yang di Depok kayak apa. Oke, berarti harus nyoba lagi *modus*

mie rebus spesial

Ditengah-tengah acara makan sepiring berdua, terhidang martabak kari kambing. Martabaknya lebih mirip telur dadar yang agak tebal yang dicampur dengan tepung dan cacahan daun bawang, dihidangkan dengan semangkuk kari kambing. Potong kecil martabaknya, celup ke mangkuk kari, seruput kuah kari. Nikmat memang dunia ini.
Karinya cukup kental, tapi masih lebih kental kari yang kami rasakan di negeri seberang. Gw dan Neng Erma berpendapat, sepertinya cita rasa dan kemantapan mie aceh dan kari ini sudah disesuaikan dengan selera lidah lokal.

martabak kari kambing

Gara-gara melihat piring mie rebus yang hampir licin dan porsi martabak yang sedang-sedang saja, sementara gw masih merasa lapar, kami pun memesan Roti Canai Susu.
Saat memesan, Neng Erma menanyakan pula perihal kabar es timun. Eh ternyata ada lho! Kok gak ditulis di menu sih mbak???
Maka dipesanlah pula es timun, karena es teh tariknya Neng Erma sudah hampir habis.

Roti Canai Susu siap disantap. Ternyata roti canai susu itu adalah roti canai yang dihidangkan dengan semangkuk kecil susu kental manis putih. Menyantapnya pun sederhana saja. Sobek-sobek si roti canai dan celupkan ke susu kental manis. Enaaaaakkk!!!

canai bread with milk

Terus es timunnya?
Serutan timunnya gak melimpah sih, tapi manisnya oke kalo menurut saya. Pas, gak manis-manis banget. Lagipula kalopun kurang manis, bisa minum sambil bercermin kan? *eh*

Btw, harga makanan di sini gak pake pajak lho. Lumayan kan, hemat 10% *atau mungkin udah include ke harga hidangan ya*

Mie Aceh Cie Rasa Loom
Mie Rebus Spesial [IDR 19.000] | Roti Canai Susu [IDR 11.000] | Martabak Kari Kambing [IDR 28.000] | Es Teh Tarik Susu [IDR 10.000] | Es Timun [IDR 8000]

13 thoughts on “[Kedai Aceh Cie RASA Loom] Jagonya Mie Aceh

  1. Semua makanan yang ditampilkan di foto itu kelihatan enak sekali. Suatu saat dijajal kalo ke Bandung. Saya pernah makan mie aceh yang di daerah Dago, warna bangunannya ngejreng sama dengan kedai rasa loom ini. Mie aceh memang ne`mat…geumpheue.

    • Sepertinya yang dimaksud itu Gampong Aceh ya?
      Termasuk dalam list yang mau dicoba sih, denger-denger roti canainya mantap! :)
      Cuma cie rasa loom ini punya review lebih bagus daripada GA. Jadi deh nyoba yang ini dulu hehehe…
      Kalau main ke bandung, sila mampir ke kedai ini. Lumayan kan melipir kalo misalnya bosan sama daerah turis *dago riau dan sekitarnya* :mrgreen:

    • hola mbak anggita, makasih udah mampir lagi :mrgreen:
      emang kos di daerah mana? kok bisa ada mamang mie aceh didepannya? *kepo*

      kayaknya urang awak juo yo?

      • wuidiwww… cepet nian balesnyo.
        iyo, sini urang awak yang keminangannya sudah tergadai *begitu kata orang-orang di kampuang*

        onde mandeee… *tukeran songket* *eh*

      • Uuuu uni, maaf. *baru baca artikel lain, dan baru tau kalau Uni jauh lebih tua* itu komen sebelumnya pake ‘situ’ aduuuuh, ambo pikir anak muda. Uni maaf yo uni indak basopan santun :’( :’( :’(

      • nyohohooo indak apo-apo, aye ngartos *mulai campur-campur*
        sebenernya ‘uni’ itu cuma panggilan aja dari seorang teman *uhuk* *tapi i am a minangnese girl*

        emang artikel mana sih yang mengindikasikan umur? *siap-siap delete postingan* :lol:

      • itu foto jalan2 di Bangkok itu siapa? bukan uni yo? aduh, salah paham mulu,,
        samalah uni kita, orang minang tapi ga kayak minang, beberapa kluarga aja kadang2 bilang “uuu si anggita bukan urang awak ko do, inyo ndak urang minang tu do, la la la” hahahahahaha “whatever uncle i dont care” syudududuuu

      • iyo, itu bukan akuuu *menghembuskan nafas lega*
        itu ibuku ;-)

        aduh aku gak ngerti kalimat berbahasa minang tu, cuma dikit-dikit ngertinya *dipelototin ninik mamak*

      • “…baru tau kalau Uni jauh lebih tua”

        coba ya tolong kata-kata ‘jauh’ itu diilangin hihihihihi…
        saya masih muda koookkk… percayalah qaqaaa :mrgreen:

      • oooh salah lagi :’( maafkan lah daku uni…
        okeh okeh uni masih muda kok, masih cakep aduhai.
        Waaa salam kenal yah uni, atas nama dangdut dan cinta :D :D

        Urang Awak Juo – Anggita

      • salam kenal jugaaaa *atas nama apa cowok timur tengah yang tampan rupawan dan bisa bikin pesawat terbang* :D :D :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s