Liam Neeson as Bryan Mills Must Be An Aerospace Engineer!

Judul yang aneh *dan tendensius* hihihi…πŸ˜†

Jadi ceritanya sudah satu bulan terakhir ini saya agak sedikit menggila bersama Erma. Sebelumnya kan saya jaraaaaannnggg banget hang out sepulang kerja. Pokoknya selesai ngantor langsung merem di kos. Judulnya sih irit dan hemat. Tapi karena ada suatu kejadian yang menyebabkan kesedihan hati yang mendalam, jadi lah saya mencoba menghibur diri seadanya:mrgreen:

Pas banget saya mendengar bahwa TAKEN 2 mulai tayang 3 Oktober lalu. Langsung deh saya dan Erma semangat nonton, dan terwujud keesokan harinya tanggal 4 Oktober, bersamaan dengan ulang tahun Paijo *eh* *salah fokus*
Alhamdulillaah banget saat itu gak ada rapat kridit, gak ada akad kridit, dan sebelum si papih menyadari kegunaan saya di kantor, saya cepet-cepet mengendap-endap, pulang tenggo dan kabur ke BSM. Cuuuuusss!!!

Sampe di BSM yang sekarang udah ganti nama jadi Trans Studio Mall, saya langsung menuju lantai 3. Erma sudah membeli dua tiket di barisan E; barisan favorit saya karena cukup pas dengan aerodinamika leher *apasih apasih*

Saya yang manas-manasin Erma supaya mau nonton TAKEN 2. Alasan standar sih yang dipake. Filmnya genre eksyen, dan karena yang main tuh Liam Neeson, jadi pasti bagus dan seru:mrgreen: Pokoknya Liam Neeson itu ada di urutan kedua dalam list most wanted actor saya setelah Matt Damon. Jyahahahahahaaa…

Dan bener dooonngg, bagi saya yang sangat-sangat awam dan bukan seorang movie freak, TAKEN 2 bisa dibilang seru.
Most memorable scene itu sih waktu mobil penjahatnya nabrak kereta dan terseret sampai hancur. Terus saya juga suka adegan kejar-kejaran dimana anaknya si Bryan yang baru belajar nyetir yang bawa mobilnya. Karena ceritanya masih kagok-kagok gitu, Papa Bryan jadi bantuin pindah gigi juga.

Yang bikin males dari film ini sih ada BANGET. Di awal-awal film, ada adegan di mana para mafia saling bertemu dan mereka berucap, “Assalamu’alaikum”
Oke, catet ya, itu gak relevan banget sama keseluruhan film. Itu maksudnya apa pake dimasukin ucapan salam? Mau menimbulkan perspektif buruk tentang Islam, i guess. Bahwa Islam itu identik dengan kejahatan, tukang culik anak orang dan jual perempuan. Satu adegan itu benar-benar membuat film ini jadi turun derajat.

Dan tetep ya, pasti ada percakapan konyol antara saya dan Erma, ketika ada adegan di mana Papa Bryan yang sedang disekap ngasih instruksi lewat telepon ke putrinya yang berhasil menyelamatkan diri dan ngumpet di hotel tempat mereka menginap selama liburan.

E: “Wuih! untung hape-nya iphone. Jadi tahan lama kan batere-nya? Bayangin kalo kita jadi anaknya, android kita udah semaput duluan karena terus-terusan disedot internet!”
Saya: “Kalo pake smartphone, udah mati dari kapan tau itu batere-nya, Ma”

:mrgreen:

Saya: “Sumpeee!!! Bapaknya pinter banget deh! Pasti dulunya kuliah di penerbangan!” *eh* *sangat tendensius*
E:”Anaknya juga dong tuh! Disuruh ngukur skala, gak pake penggaris bisa akurat gitu. Pasti bukan anak hukum!”

πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s