Recent Me

Lama gak nulis ya… ke mana aja sih, Ke?

Gak ke mana-mana sih, cuma susah aja gitu ngumpulin mood buat nge-post. Tapi ya, menjelang akhir tahun, load kerja agak sedikit ditingkatkan demi mencapai target *yang mana impactnya ituh ya kalo target achieved kan bonus supposed to be gede juga :mrgreen:*
Jadilah teman-teman pemegang akun jungkir balik bikin nota kridit dan adu urat sama pemegang kewenangan memutus kridit. Saya yang punya fungsi supporting jadi ikutan jungkir balik, biarpun saat ini agak sedikit dilonggarkan keharusan keikutsertaan saya di rapat-rapat kridit, tapi fungsi monitoring di bagian dokumen gak boleh lengah sedikit pun. Jadinya ya yang *sok* sibuk-sibuk gitu ngurusin akad kridit. Gak cuma ngurusin akad, tapi juga kewajiban hadir saat tandatangan. Dan karena kadang pemegang akun gak bisa ikut akad karena banyak hal-hal yang lebih penting, kadang saya hanya bersama officer dari credit operations yang dikirim untuk akad. Adakalanya credit operations gak ngirim delegasinya walau satu orang pun, dan kalo udah gitu saya langsung mencak-mencak minta mereka kirim wakil karena emang seharusnya begitu kalo mau ngikutin aturan. Justru saya yang sebenernya sih gak wajib-wajib amat buat hadir. Fungsi saya harus sudah selesai dilaksanakan sebelum akad.
Tapi karena akad itu kadang dilaksanakan di luar kantor, sesuai kemauan debitur, saya seneng-seneng aja sih ikut akad. Karena itu berarti saya akan jalan keluar kantor😆

Apalagi si Papih kan pengennya saya selalu ikut akad. Merasa aman, katanya, karena semua dokumen sudah lolos seleksi mata saya word by word, literally, sampe titik komanya gak boleh salah. Ya iyalah gak boleh salah, dokumen itu kan perjanjian antara para pihak. Kekuatannya sama seperti undang-undang dan menjadi hukum bagi para pihak yang terikat didalamnya. Atas dukungan si Papih, saya jadi lebih sering mangkir dari rapat kridit, lebih memilih bikin review dokumen atau ya menjalankan fungsi monitoring itu.

Efek positifnya sih saya jadi lebih akrab ya sama orang-orang credit operations, terutama sama Pak AM, yang memang hampir selalu jadi perwakilan credit operations setiap akad. Dan gak tau kenapa juga, setiap ada urusan yang nyangkut sama Pak AM ini, pasti kacau aja bawaannya:mrgreen:
Tapi karena si Bapak yang satu ini orangnya santai, saya jadi ketawa-ketawa juga dan gak jadi panik.

Kayak misalnya akad beberapa minggu yang lalu. Saat itu pukul 3 sore, posisi kami masih menuju pintu tol Pasteur menuju Pondok Indah untuk tanda tangan akad.
Pak AM: “dokumen-dokumen lengkap di sampeyan semua kan Mbak?”
Saya: “Eh? Saya gak bawa apa-apa, Pak, kan udah saya email semua ke CO *credit operations* Bukannya Bapak ya yang bawa?”
Pak AM: “Lho? Sampeyan kan jemput aku bukan dari kantor”
Saya: “Oiya ya”
Trus langsung balik ke kantor, ngambil paket dokumen kredit, dan ketika jam 4 ditelfon debiturnya, ngakunya “udah di cipularang, Pak, udah lewat KM 97,” karena debitur taunya saya berangkat dari kantor jam setengah tiga. Padahal saat itu masuk Pasteur juga belom😆

Pas ketemu debitur di CORICA, salah satu Japanese restaurant punyanya si debitur di bilangan Radio Dalam udah jam setengah sembilan malem. Selesai akad dan ngobrol-ngobrolnya, eh udah jam sepuluh aja. Dipikir-pikir, daripada sampe bandung lagi jam dua dini hari, yang mana berarti saya harus bangunin penjaga kos, akhirnya saya dan Pak AM kompak banget buat nginep di Jakarta Depok aja yeuk, kita ke Bandungnya besok subuh ajah:mrgreen:
Ini juga salah satu enaknya akad sama beliau, karena sama-sama orang Depok, jadi deh pulang ke rumah masing-masing. Pak driver tidur di rumah si Pak AM, sementara Nyonya Besar kaget melihat saya ngetok-ngetok pintu rumah jam sebelas malem:mrgreen:
Coba ya kalo akadnya bukan sama Pak AM, gak mungkin pulang ke rumah karena yang lain itu urang Bandung yeuh…

Selain itu kan Pak AM juga udah senior banget. Jadi bisa blend banget sama debitur-debitur lama dari jaman legacy 4 bank, dan bisa menjelaskan segala sesuatu yang ditanyakan oleh debitur-debitur baru, mungkin karena beliau ini dulunya pemegang akun, kelas corporate pula, jadi ya oke lah ngomongnya. Kalau saya kan masih kelas cungpret yang baru bisa nerangin aspek legal aja, itu pun sambil tergagap-gagap:mrgreen:

Nah seperti yang udah kebaca dari tulisan saya di atas kan ya, sebelum akad itu banyak yang harus diberesin. Kebanyakan sih dokumen-dokumen yang harus dilengkapi oleh debitur sebelum tandatangan, daaaaannn… karena debitur-debitur untuk segmen kridit 10 Milyar ke atas ini kebanyakan perusahaan kecil, ya mereka bener-bener gak aware dan gak paham sama dokumen-dokumen gitu. Perusahaan besar sekalipun, karena rata-rata perseroan tertutup dan belum terbuka, teteup aja cuek sama segala bentuk dokumen.
Udah deh, kalo udah gitu siapa yang bakal bikin segala macam bentuk dokumen itu? Ya gw laaaaahhh… debitur tinggal kasih kop surat mereka, gw print, terus sret-sret-sret… tanda tangan deh mereka, kadang tanpa membaca isi dokumen-dokumen itu. Kadang malah bener-bener kebablasan. Gw berperan ganda jadi notaris juga, bikinin RUPS mereka:mrgreen: sampe berdebat sama notaris benerannya mereka. Yang mana ya, saya agak curiga sama notaris yang satu itu. Dia baru dapet SK Menteri tahun 2010, tapi kenapa pas saya iseng ngecek di website-nya sisminbakum, dia udah bikin akta pendirian perseroan dari tahun 2008? Curiga gak sih looo???
Apalagi pas saya tilpun, yang adu otot sama saya tuh bokapnya, yang notaris juga. Makin curiga gak sih? *gak. Lo aja sih Ke yang kecentilan*:mrgreen:
Trus langsung sombong underestimate dengan bilang, “ih nih notaris pasti gak laku deh,” cuma karena saya lihat di sisminbakum dia bikin akta setahun sekali😆

Jadi ya… gitu deh. My life runs in the ordinary way.
Ada sih kejadian di kantor yang bikin gonjang-ganjing, yang hebohnya udah sampe luar angkasa kayaknya, yang sejagad raya udah pada tau… kecuali yang berwajib. Sayang sekali gw gak bisa cerita di sini😦
Tapi seandainya gw bisa cerita sama Mr. Engineer, pasti dia napsu banget deh ngajak gw ke kantor polisi bikin laporan *teteup ya ujung-ujungnya Mr. Engineer…😆 cari-cari alasan aja biar bisa nulis namanya :mrgreen:*

Ngomong-ngomong, itu si Mr. Engineer lagi ngapain ya? *ya kerja laaaaahhh… menurut ngana???*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s