[The Duck King] Girls Day Out!

Long weekend minggu ini variatif banget deh.
Dimulai dari nyampe rumah jam 12 malem hari Jumat karena ada ‘mendadak rapat kridit’, terus nyuci tumpukan baju besokannya sementara Mr. Babeh dan Nyonya Besar kondangan.
Nah… hari minggunya nih cakepan dikit.
I had girls day out with Nyonya Besar. Muter-muterin PIM 2 dan lunch di The Duck King.
Pertanyaannya, emang The Duck King halal?
Salah satu debitur gw sih bilang halal, udah gitu gw beberapa kali cari info di internet juga kabarnya sih halal, dan dari luar juga terlihat banyak perempuan berkerudung menikmati kuliner Cina itu. Wallahu’alam.
Berbekal itu, gw ngajak Nyonya Besar makan siang di situ.

theduckkingPIM2
findmehere

The Duck King di Pondok Indah Mall 2 ada di lantai 3 di bagian utara, ngumpul bareng tempat makan-tempat makan lain di restaurant row. Kalo pengamatan gw gak salah sih, masih lebih luas The Duck King yang di Setiabudi ya, mungkin karena ini mall jadi space-nya terbatas. Kesannya jadi hiruk pikuk banget, ditambah lagi saat itu emang jam makan siang. Tambah rame deh. Saking ramenya, mau masuk aja harus waiting list segala. Untung gw cuma berdua sama Nyonya Besar, jadi bisa dapet meja lebih cepat daripada yang dateng segerombolan.

bebeksiapdiapainajadeh
Geng bebek yang ridha dan ikhlas diapain aja

Gak pake lama, gw dan Nyonya Besar udah mendiktekan pesanan kami. Karena pengen nyoba macem-macem, jadi deh pesen banyak jenis makanan. Padahal cuma berdua, terbukti Nyonya Besar merana setelahnya karena harus menghabiskan semua yang gw pesen:mrgreen:
The Duck King kan cocoknya emang untuk santap bareng yang agak banyakan gitu orangnya.

The Duck King PIM2
Appetizer: Sup Jagung dengan Daging Kepiting [IDR 36.000] | Mun Tahu Duck King dengan Jamur Shimeji [IDR 52.000] | Udang Goreng Mayonnaise [IDR 72.000] | Tumis Brokoli dengan Bawang Putih Cincang [IDR 45.000] | Cumi Goreng Garing ala Malaysia [IDR 55.000] | Dessert: Es Krim Durian dengan Ketan Hitam [IDR 25.800]

Untuk nasinya, Nyonya Besar pesan nasi putih biasa [IDR 9.000] sementara saya memilih nasi Hainan [IDR 10.000], itu lho, nasi yang ditanak dengan air berbumbu dan kaldu ayam.
Tadinya mau pesen Tumis Daging Bebek Peking dengan Saus Lada Hitam, tapi dibatalkan karena porsi paling kecil itu ½ ekor sementara gw kan gak makan bebek. Biarpun Nyonya Besar suka bebekan, tapi kalo ½ ekor rasanya kok begah juga ya… jadilah si bebek dicoret dari daftar. Untuk dessertnya, selain pesen Es Krim Durian dengan Ketan Hitam, kami juga pesen Potato Manis dengan Keju dan Almond… tapi habis! Huaaaaa… padahal pengen itu pengen itu pengen itu pengeeenn!!! *next time ya kakak*

Yang pertama dateng adalah minumannya Nyonya Besar.

jusalpukatjambumerahsirsak
Mixed Triple Juice [IDR 32.000] hijaunya alpukat, pinkishnya guava, dan whiteynya sirsak bikin tampilan jus jadi kayak pelangi dan rasanya emang mantap, mas bro!

Selanjutnya yang keluar ya pesanan kami
Yang jadi favoritnya Nyonya Besar tetep ya Sup Jagung dengan Daging Kepiting dan Udang Goreng Mayonaise *yang sebenernya gampang banget kan bikinnya :mrgreen:*
Sementara saya sukaaaaa banget sama Es Krim Durian dengan Ketan Hitam-nya. Manisnya pas. Enak, enak, enak, sukaaaaa… *langsung kuciwa waktu astor-nya dicomot Nyonya Besar*

NyonyaBesarberjuang
Nyonya Besar diduga frustrasi menghadapi kenyataan harus ngabisin makanan *lambaikan tangan ke kamera jika sudah tidak kuat*:mrgreen: Alhamdulillaah yaaa…

Overall sih enak, tapi somehow kok saya ngerasa lebih enak yang di Setiabudi ya? emang begitu kenyataannya kah atau karena di Setiabudi itu gratisan alias ditraktir ya jadi berasa lebih enak?😆
Contohnya ya Mun Tahu dan Udang Goreng-nya, rasanya kok lebih nendang yang di Setiabudi ya?
Balik lagi, tetep enak, tapi gak yang bikin pengen ke sana lagi *kecuali misalnya saya pengen makan es krim duriannya lagi atau nyoba potato manis keju almond-nya itu ya… masih penasaran sih :lol:*

Selesai makan, sebelum asar disempet-sempetin keliling keluar masuk toko lagi.

NyonyaBesar
Nyonya Besar sebelum lunch: masih cerah ceria sebelum kena tugas ngabisin makanan

mewantthese
Pengeeeeennn banget sama kacamata item dan black fedora hat yang gw lihat di Marks&Spencer ini! Huhuhuwww…

Tapi dipelototin sama Nyonya Besar karena according to her, black fedora hat will be useless to me, yang gw bantah dengan, “tapi ini lucu buat liburan, Maaaaa,” tapi teteup sih gak dibeli juga akhirnya😆
Dan gong adegan keluar masuk toko ini adalah ketika gw lihat flat shoes ZARA yang simple yet stunning: nude flat shoes dengan aksen gold studs di bagian hak sepatunya. NAKSIR TO THE MAX, Kakak!!! Nyonya Besar sendiri langsung berbinar-binar ngeliatnya.
Langsung berdoa semoga masih ada pas gw terima bonus nanti *aamiin* *which is masih beberapa bulan lagi ya yuk ah*

Kayaknya udahan ya acara ngibing-ngibingnya, gw dan Nyonya Besar pun memutuskan untuk segera pulang karena ngeliat langit udah gelap dan Mr. Babeh udah nelfonin terus. Sampe di pintu keluar, ebuseeett yang ngantri taksi… puanjang buener!
Akhirnya gw dan Nyonya Besar nyetop taksi di pinggir jalan aja dan it turned out that we made the right decision karena at the time Mr. Babeh nelfon lagi dan mengabarkan bahwa…

RUMAH KEBANJIRAN!!!

Uwooooohhh… keren to the max gak sih??? *joget pisang*

Seumur-umur, rumah gw itu baru tiga kali kebanjiran dan itu pure karena tanggul jebol atau kiriman dari Bogor karena daerah rumah gw emang banjir-free. Jadi kalo sampe banjir, tebakannya cuma dua, tanggul jebol atau kiriman?

Sampe rumah jam ½ 7 malem, gak pake ngapa-ngapain, cuma buka jilbab dan menyingsingkan lengan baju, gw dan Nyonya Besar bergabung dengan Mr. Babeh gotong royong nyerok-nyerokin aer, bersihin lumpur, ngangkutin lemari, meja, sofa, dan semua yang bisa diangkut, ditonton kucing-kucing gw yang asyik gegoleran di atas lemari sepatu sambil ngeong-ngeong ribut minta makan *kucing gak tau sikon*

Rumah baru bersih jam 12 malem, yang tersisa tinggal pinggang gw, Nyonya Besar, dan Mr. Babeh yang cekot-cekot:mrgreen:

4 thoughts on “[The Duck King] Girls Day Out!

  1. vika wahyudi says:

    ke,kmrn gw smpt diskusi sm ria,katany sih gak halal karena leher bebeknya gak dpotong.. *gulp*
    gw jg lupa liat bebek gantungan itu ada potongan pisaunya atau gak..

    • ukechin says:

      Oh ya? *kepret debitur*
      Kurang tau sih Vik itu geng bebek matinya diapain tapi alhamdulillaah gw dan si mama gak makan mereka.
      Gw juga gak konsen ke bebeknya sih, gw malah sibuk ngurusin ikan-ikan yang ada di aquarium #eh

      Jadi, kapan kita ke Seoul Garden? *wink*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s