[Ngopi Doeloe] Ngopi Cantik Murah Meriah

Tanpa ada sebab, tiba-tiba aja kemaren gw pengeeeeennn banget ngopi-ngopi cantik. Langsung deh sentuh-sentuh hape dan sempet histeris karena si Neng Erma, partner in crime gw selama di Bandung, diam seribu bahasa. Udah dicolek-colek di whatssapp, facebook, sampe ditilpunin, abis gw dicuekin. Hah! Ternyata gak cuma Mr. Engineer yang nyuekin gw, Neng Erma pun demikian adanya. Dunia sungguh kejam dan ditolak itu pedih, Jendral! *dilempar golok dari negeri seberang*

Tapi, namanya juga gw kan, mana pernah gw menyerah begitu saja. Ditolak sekali mah gampil, dua kali juga gw jabanin *sumpah ini bukan kode*
Jadi deh gw membombardir Neng Erma dengan segala rayuan maut, sampe dikeluarin semua daftar tempat makan yang pengen dicoba, tapi teteup… Neng Erma membisu. Ouch!

Menjelang injury time, alias sekitar jam lima sore, ketika gw merasa gundah gulana galau menerpa apakah pulang ke kos dan bermalas-malasan atau tetap di kantor ngerjain legal review documentation biar keliatan sibuk dan rajin, Neng Erma menyambut ajakan gw dengan sukacita. Dan karena kami ini termasuk ke dalam golongan serba-galau, mau ke mana aja masih ribet dirembukin dulu. Setelah ngalor-ngidul ke sana ke mari, diputuskanlah untuk istiqamah di niat awal. Ngopi-ngopi cantik. Tapi jangan si dewi medusa, mahal bo’! tengah bulan nih!
Yaudin, walaupun sebelumnya udah pernah nongkrong-nongkrong di sini dan agak trauma karena minuman yang gw pesen saat itu rasa deterjennya luar biasa kuat, tapi demi masuk blog, gak apa-apa deh ke sini lagi, dengan harapan kali ini rasa minumannya lebih baik daripada sebelumnya.

Sore itu, gerimis turun membasahi Bandung, jadi kayaknya emang pas banget buat ngopi-ngopi cantik. Sekitar jam enam, gw udah cipika-cipiki sama Neng Erma, yang demi ketemu kali ini kembali menggadaikan janji gak pulang malamnya *sungkem sama ibunya Neng Erma*
Neng Erma yang malang… gw baru bisa keluar kantor paling cepet itu jam setengah lima dan itu pun juaraaaaaaannnnnggg banget bisa pulang jam segitu, sementara dia udah selesai dari jam empat.

Dan gerimis itu kayaknya dihayati banget sama NGOPI DOELOE, tempat gw dan Neng Erma kongkow senja itu, kali ini kami memilih Ngopi Doeloe yang terletak di Jalan Burangrang No. 27,  karena mereka memutar lagu ‘Mencari Alasan’, lagu paling hits dari band paling heitz, Exist!

Ikhlasnya hati seringkali di salah arti
Tulusnya cinta tidak pernah engkau hargai
Berlalu pergi dengan kelukaan ini
Ku mengalah ku bersabar

Berpaling muka bila saling bertatap mata
Seolah kita tiada pernah saling menyinta
Mencari sebab serta mencari alasan
Supaya tercapai hasratmu

Manis di bibir memutar kata
Malah kau tuduh akulah segala penyebabnya
Siapa terlena pastikan terpana bujuknya rayunya suaranya
Yang meminta simpati dan harapan…

Pas banget kan! Gerimis, mellow-mellow, galau-galau, ngopi-ngopi… NGOPI DOELOE emang juara deh!:mrgreen:
Suasana adem begitu semakin mendukung gw dan Neng Erma untuk agak kalap pesen makanan. Apalagi gw, mungkin karena efek puasa, bawaannya semua pengen dipesen, padahal sih cuma karena lapar mata😆
Dan sebanyak-banyaknya Neng Erma makan, gak mungkin dia ngalahin gw, secara dia badannya liliput banget. Gw juga gengsi dong makan banyak-banyak, kan ceritanya lagi diet dan jaga image, masa’ cewek makannya nggragas gak kira-kira?:mrgreen:

Hasilnya, setelah bingung mau pesan apa saking banyaknya pilihan, inilah yang kami pesan:

what we swallowed
Machiato Caramel [IDR 15.000] | Pisang Keju [IDR 14.000] | Fettucine Carbonara [IDR 17.500] | Spaghetti Bolognaise [IDR 17.500] | Banana Split [IDR 16.500] | Frozen Tiramisu [IDR 20.500] *jangan lupa ada pajak 10% dan service 3,5%*

Machiato Caramel yang dipesan Neng Erma menjadi hidangan pertama yang sampai di meja. Rasa kopinya cukup kuat, disajikan bersama dua sachet gula, dan yang jelas tidak menggunakan rum. Abis itu yang dikeluarin adalah Banana Split, padahal udah dibilangin si Banana dikeluarinnya di akhir aja, namanya juga dessert… Neng Erma udah hampir ngamuk, ya maklum ceu… lagi PMS *pengen marah-marah sekali-sekali* doi:mrgreen:
Akhirnya si Banana dimasukin ke kulkas lagi, yang tampaknya membawa efek kurang oke ketika akhirnya dihidangkan pada kami.

Frozen Tiramisu pesanan gw pun datang. Aaaaahhh… I love how they put the cream on top of it. So rich and yummy! Cream-nya berlimpah, gak pelit sama sekali. Gelasnya juga lumayan ukurannya. Endang bambang markondang! Aku sukaaaaa minuman ini! enak enak enaaaaakkk!!! *kalo gak tau malu, sebenernya gw pengen nambah segelas lagi*

Abis itu, secara bersamaan datanglah Pisang Keju dan Fettucine Carbonara, yang terakhir ini pesanannya Neng Erma. Pisang Kejunya ditaburi keju dan diberi sedikit sentuhan susu kental manis. Enak, walaupun pisangnya kurang krispi ya kayaknya, tapi porsinya pas sebagai cemilan. Sementara Fettucine Carbonara-nya, untuk harga segitu, juga enak, tapi porsinya emang kecil ya.

Tadinya gw pengen pesen Honey Chicken Penne, tapi abis. Yaudah Lasagna deh. Eh abis juga *tutup aja mas, tokonya kalo gitu*
Akhirnya dengan berat hati, gw pun memesan Spagheti Bolognaise.
Nah… si Spaghetti ini, selain datangnya lamaaaaaaa banget karena pelayannya lupa *cubit nih* rasanya juga biasa aja. Masih lebih enak si Fettucine. Btw, semua pasta di sini dibandrol harga yang sama. IDR 17.500.

Masih inget si Banana Split yang lagi dipingit di kulkas? Sekarang saatnya doi tampil.
Dan bener, pas dihidangkan, bentuknya udah agak-agak gak karu-karuan. Es krimnya udah hampir mencair, menutupi seluruh badan pisang. Dan selain es krim coklat-vanila-strawberry itu, kan dikasih krim dan syrup lagi ya, makin-makin deh manisnya… fiuh *timbangan mana timbangan*

we are narsisters!
Ketika mati gaya nungguin Spaghetti Bolognaise yang tak kunjung tiba

Kalo ngomongin interiornya, gak ada yang spesial sih, termasuk yang biasa banget kalo dibandingkan dengan café-café yang menjamur di Bandung. Pelayannya pun, meskipun ramah, tapi agak gimana gitu ya… masa’ melayani pengunjung sambil makan sih?😮
Alhamdulillaahnya, mereka menyediakan mushala. Biarpun alakadarnya, tapi masih lebih baik lah kalo dibandingkan sama beberapa tempat yang pernah gw datengin dan gak nyediain mushala bahkan buat pegawainya.

Terus, mau balik lagi?
Ya mau dong!
Affordable price with good taste; makanannya berada di kisaran harga 14.000 – 40.000, sementara dessert dan minumannya berada di range 5.000 – 23.000; dan tempatnya juga dekat kantor dan kos, cukup satu kali naik angkot cicadas-elang jurusan binong.
Gak ada alasan untuk gak balik😉

Dan ketemuan itu ditutup dengan bikin undian tentang makan di mana kami berikutnya😆 dilanjut dengan obrolan di whatssapp, ketika Neng Erma sekonyong-konyong berkata, “Aku bosaaaaannn!!! Weekend ini ke Singapur yuk Ke!”

Singapur?
Gak ada alasan untuk gak ke sana kan?😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s