Khop Khun Kaa, Bangkok!

Sudah tiga hari di Bangkok, dan kini kami memasuki hari keempat. Hari terakhir. Dan karena kami kembali dengan menggunakan pesawat siang, jadi gak banyak hal yang bisa dilakukan sebelum benar-benar meninggalkan hotel. Paling cuma gegoleran di kamar, trus keliling-keliling di sekitar hotel, nyempetin mampir di Tesco dan Big C. Tesco terdekat ada di SPBU, sementara Big C terdekat hanya 10 menit jalan kaki ke arah kiri hotel. Niat mampir ke Tesco dan Big C itu masih sama seperti sebelumnya, penasaran sama pocky ukuran jumbo. Tapi ya emang gak jodoh buat dibawa pulang mungkin si pocky, kami gak ketemu sama sekali. Akhirnya di Tesco malah beli perlengkapan mandi *penting ya kakak…buat ngilangin daki :mrgreen:*, dan di Big C gak beli apa-apa.
Baiklah, karena gak banyak yang bisa diceritain, kali ini kita ngomongin hotel tempat kami menginap aja ya selama 4 hari 3 malam di Krung Thep.

***
Seperti biasa, jauh sebelum keberangkatan saya udah mulai lah ngubek-ngubek itu yang namanya internet. Cuma ya entah kenapa kok kurang bersemangat seperti sebelum-sebelumnya. Agak males-malesan gitu nyari hotel dan bikin itinerary.
Syarat hotel pun masih sama kayak dulu. Bersih, aman, nyaman, strategis, gak terlalu jauh dari pusat transportasi, dan murah. Sebenernya masalah murah ini debatable sih. Maksudnya, kalo masalah harga kan biasanya udah relatif ya. Yang mahal bagi saya, belum tentu mahal bagi orang lain, dan sebaliknya. Yang mahal belum tentu bagus, dan yang murah gak selalu sederhana atau jelek. Yang penting bagi saya sih, harganya sebanding dan masuk akal dengan fasilitas yang didapat.
Oya, sebelumnya nih, untuk perjalanan kali ini saya emang lebih concern ke hotel dibandingkan hostel karena pertimbangan ikutnya Nyonya Besar. Namapun pergi sama orang tua ya, jadi level kenyamanannya harus disesuaikan dong, gak bisa seenak-enaknya kalo saya ngibing sendirian. Apalagi dari awal, Nyonya Besar udah bilang kalo ya sebisa mungkin kamarnya yang private, biar bisa bebas ngapa-ngapain. Ya bener juga sih, kalo di kamar sendiri mau jungkir balik kek, telanjang kek, handukan kek, sa’karepku dewek. Lha kalo rame-rame? Sama orang asing pula? Jangan-jangan Nyonya Besar malah gak bisa tidur. Bisa durhaka aing.

Dan keinginannya Nyonya Besar ini pun pas banget kalo dibandingkan sama harga yang ditawarkan penginapan kelas hostel maupun hotel. Bangkok emang kota wisata yang ramah terhadap turis kere sekalipun. Jadi penginapan bertaraf hotel pun, tarifnya teteup tarif hostel. Pas saya banding-bandingin, harga hostel dan hotel gak beda jauh. For some case malah lebih mahal hostel karena hostel kan itungannya per kepala, sementara fasilitasnya ya gitu-gitu aja.
Saat lagi bingung-bingung memilih diantara kandidat-kandidat hotel, saya ngobrol-ngobrol sama seorang rekan kerja yang baru pulang dari Bangkok. Dari ceritanya, kayaknya hotel tempat dia nginep itu recommended juga. Yaudah, selain ngecek harga di agoda, saya pun baca review-reviewnya di tripadvisor. Reviewnya emang sedikit, tapi dari yang sedikit itu, semua menyatakan bahwa hotel itu worth to stay. Akhirnya dimantep-mantepin deh hati ini, klak-klik-klak-klik, kartu kridit pun memberikan jasanya. Dalam hati ini berdoa, semoga hotelnya nanti sama cakepnya dengan tampilan yang saya lihat di internet. Maklum lah, kadang antara foto dan kenyataan kan suka beda ya… karena fotonya kebanyakan dipermak sana-sini, jadilah keliatan cakep banget, ndilalah pas nyampe kok beda pisan… maka, harap-harap cemas lah saya.

Tidak seperti kebanyakan turis lain asal Indonesia, saya tidak memilih Baiyoke Hotel atau Indra Regent Hotel yang dekat dengan pusat perbelanjaan. Sebagai gantinya, saya memilih salah satu hotel dalam jaringan Nantra, yang juga menjadi tempat menginap rekan kerja saya itu. Inilah dia *tabur confetti*…

Nantra Ekamai
Nantra Ekkamai
9/14 Soi Sukhumvit 63 (Ekamai), North Klongton, Wattana
IDR 487.000/person for three night, taxes included
Standard Double Bed, breakfast included

Kalau melihat gambar-gambarnya baik di agoda, trip advisor, atau situs-situs lainnya, kayaknya sih bagus ya. Minimalis cantik gitu… aslinya gimana kakak?
Aslinya pun sama! Yeaaaaahhh!!! Aku senaaannggg… Pandangan pertama saat melangkahkan kaki ini memasuki hotel, langsung seneng melihat ruang tunggunya yang merangkap tempat makan. Simpel dan bersih. Ya biarpun agak kaget juga melihat resepsionis yang berkelamin ganda, tapi rasa nyes-nyes gimana gitu akibat melihat si mbakmas langsung sirna ketika doi dengan ramahnya dan dalam bahasa inggris sederhana meminjamkan kamarnya untuk tempat kami shalat.
Ngomong-ngomong soal mbakmas-mbakmas yang udah jadi hal umum di Thailand sini, misalnya temen-temen ada yang ketemu sama cewek yang luar biasa cantik ramping mempesona, namun ragu akan keasliannya, cara paling gampang *tapi ekstrem* untuk tau apakah si jelita itu perempiwi sejati atau gadungan adalah dengan melihat KTP-nya. Hukum Thailand melarang seseorang mengubah jenis kelamin di KTP. Bodi boleh deh Mbak Inem Pelayan Seksi, tapi kalo KTP bilang dia Mas Boy, ya berarti dia aslinya MAS Boy.

Kamar mandi untuk umum yang ada di ruang tunggu juga bersih, sabun dan tisu tersedia dalam jangkauan tangan, dan yang penting, ada selang splash-nya! Ini penting ya ceu, buat cebok:mrgreen:

Kami mendapat kamar di lantai tiga, dan alhamdulillaah ada lift ya *ya kalo hostel kan ada juga yang gak pake lift, dan biarpun ini hotel, siapa tau ownernya agak medit gak mau nyediain lift*
Begitu masuk kamar… hmm…
Ya gak ada yang spesial sih. Tapi kamarnya dalam kondisi rapih dan bersih. Tempat tidurnya springbed, spreinya bersih, selimutnya tebal, AC berfungsi baik, dan ada kulkas yang selalu di suplai air mineral dingin setiap hari. Eh, ada lemari besi juga lho, walaupun dalam ukuran super mini! Penting nih, siapa tau ada yang beli logam mulia atau bawa duit satu juta US dolar atau bawa-bawa ijazah.
Kamar kami kebagian yang ada jendelanya, jadi sinar matahari bebas masuk sebebas-bebasnya. Efeknya, selain bermandi cahaya di waktu siang, kamarpun gak lembab dan udara juga selalu segar *ya selain karena AC yang pasti dihidupkan begitu masuk kamar*

Kamar mandinya pun bersih. Biarpun sederhana, tapi bersih. Sabun, sampo, dan handuk disediakan. Air pun lancar. Memang toiletnya toilet kering, tapi shower untuk mandi masih dalam jangkauan. Jadi gak apa-apa lah, masih bisa narik-narik selang kalo mau bebersih setelah buang hajat. Baik kamar tidur maupun kamar mandi, keduanya selalu dibersihkan setiap hari.

Lingkungan sekitar hotel pun aman dan nyaman. Walaupun Soi Sukhumvit 63 itu dipenuhi restoran kelas elit di kiri kanan jalan, tapi adem tentrem aja tuh buat tidur. Gak ada yang berisik-berisik atau jedag-jedug. Udah gitu kan Nantra Ekkamai ini deket banget ke BTS Ekkamai. Jalan kaki paling 5 sampe 10 menit. Terus tadi di awal-awal udah sempet nyinggung-nyinggung Tesco atau Big C. Misalnya lupa atau gak sempet nyari oleh-oleh, bisa lah beli-beli sesuatu makanan khas Thailand di dua tempat ini. Kalau sekedar manisan buah yang dikeringkan sih, bisa banget beli di sini! Atau mau beli produk impor juga, ada di Big C.

Yang bikin agak gimana gitu kan pas mau sarapan pertama kali ya… karena dibilangnya dapet fasilitas breakfast, dan namapun hotel, jadi ngebayanginnya kayak breakfast waktu nginep di Fragrance Bugis pas ke singapur bareng orang kantor. Dalam pemikiran saya yang fana ini, minimal bakal ada nasi goreng atau menu sarapan khas Thailand deh.
Pas turun ke ruang tunggu… kok sepi? Cuma ada roti tawar, selai, butter, buah, gula, krimer, kopi, dan teh instan. Ternyata model sarapannya sama aja kayak hostel-hostel. Tapi gak apa-apa juga sih. Nyonya Besar adalah tipe orang yang sarapan hanya dengan sejumput kecil makanan. Bagi beliau yang penting itu adalah harus ada kopi atau susu atau kopi susu. Lagipula kalo dikasih makanan khas Thailand, belum tentu kemakan juga kan, secara ya kita gak tau halal atau gaknya.

nantra ekkamai

Nah… kalo baca review saya tadi, gimana? Mau nginep di Nantra Ekkamai? Mau lah.
Kalo saya ditanya, mau nginep lagi di sana?
Jawabannya, mau dan tidak.
Mau karena saya udah tau kondisinya, gimana-gimananya, dan I have nothing to complain about. Tidak karena saya pengen nyoba nginep di daerah Muslim yang katanya tersebar di daerah Petchaburi, dan karena saya pengen nyoba juga nginep di daerah yang lebih dekat ke BTS Siam. Nantra Ekkamai ini memang agak jauh dari BTS Siam yang bisa dianggap pusat stasiun BTS. BTS Ekkamai itu udah agak-agak ujung Sukhumvit line. Sukhumvit Road itu sendiri merupakan salah satu jalan protokol yang panjaaaaannnggg sekali, kira-kira seperti dari daerah Kota ke Blok M di Jakarta. Sukhumvit juga bisa dibilang suatu kawasan wisatawan, sama seperti daerah Khaosan. Bedanya mungkin, Khaosan memiliki ‘rasa’ yang lebih ceria, unik, menarik, lebih tradisional, yang menarik banyak budget tourist hingga membuatnya dikenal sebagai surganya para backpackers. Sementara Sukhumvit identik dengan gedung-gedung yang menjulang tinggi, hotel-hotel yang dipoles mengkilap, dan restoran-restoran dengan cita rasa dan harga high-end.

Jadi, menurut saya, regardless standar teman-teman akan sebuah penginapan, hal yang penting banget untuk selalu dilakukan adalah rajin-rajin membandingkan dan bikin penilaian. Caranya ya dengan rajin baca review yang sekarang ini udah buanyak buanget di internet, mulai dari situs resminya, situs wisata, forum traveler, blog orang, sampe rajin ngobrol sama orang yang udah pernah stay di situ. Kalo gak ada orang yang pernah nginep di sana, gimana? Ya nanya aja ke blogger-blogger. Perkenalkan diri, tanya, asal sopan in syaa Allah dibales kok. Pengalaman saya sih gitu. Saya pernah dapet satu low budget boutique hotel pas nyari tempat nginep di Bangkok ini. Tampilannya sih oke punya, ciamik berat lah pokoknya. Harganya juga lumayan affordable. Etapi pas baca reviewnya langsung goyah. Sebagian besar reviewer bilang kalo hotel itu mengecewakan.

Nah terus nih ya, ceritanya mau sok-sok-an ngasih some sort of kesan pesan tips kalo mau mengeksplorasi Bangkok:
• Sebelum keberangkatan, rajin-rajinlah cari informasi. Dan informasi ini tersedia banyak di mana-mana, tinggal rajin-rajinnya kita ngubek-ngubek internet. Ini sih harusnya udah jadi pengetahuan umum ya… kalo mau jadi independent traveler emang gak bisa males-malesan trus tunggu gimana ntar aja pas hari H. Sayang atuh duitnya… kecuali kalo emang nyetak duit sendiri ya ropopo lah.
• Selama di Bangkok, saya dan Nyonya Besar gak pernah naik bus karena gak paham rute yang tertulis dalam huruf Thai dan karenanya jadi takut nyasar dong. Jadi kemanapun kami pergi, kami selalu menggunakan BTS. BTS terkoneksi dengan banyak titik penting di Bangkok, dan kalopun dari BTS harus nyambung lagi, kami pasti ngambil taksi. Petunjuk rute BTS kalo mau explore Bangkok bisa dibaca di http://www.bts.co.th . Jelas banget mau ke mana harus naik apa turun di mana bayar berapa.
BTS station
Ini penampakan Stasiun BTS Ekkamai

• Kebanyakan orang mungkin naik tuktuk, tapi kami lebih memilih taksi daripada tuktuk. Kenapa? Karena somehow, taxi driver lebih jujur dibandingkan abang tukang tuktuk. Yaiyasih mereka pake argo, gimana mau ngerjain? Tapi kan bisa aja mereka bawa penumpang muter-muter dulu hingga argo melambung tinggi… which they didn’t do that. Don’t ask gimana saya bisa tau kami dibawa puter-puter atau gak, I just knew. Alhamdulillaah selama di sana kami selalu ketemu taxi driver yang jujur, dan kalopun mereka dieeeeemmm aja selama perjalanan, itu bukan karena mereka gak ramah, tapi lebih karena mereka gak bisa bahasa inggris.
Sementara tuktuk, ternyata di kalangan wisatawan udah cukup dimaklumi kalo mereka ini suka bawa penumpang muter-muter, dan nembak tarif sesukanya. Kalo buat orang asing yang gak tau tarif, naik tuktuk ini gak terlalu disarankan. Kalopun mau naik, sebaiknya sebelumnya tanya dulu ke penduduk lokal mengenai tarif standar jarak yang kita inginkan.
• Bersiaplah dengan perlengkapan perang jika kita berpergian dalam kurun waktu februari hingga agustus, karena Bangkok luar biasa panas dan gerahnya. Payung, kacamata item, sunblock, kipas, dan pakaian yang menyerap keringat adalah hal yang harus diperhatikan.
• Selain itu, karena panasnya cuaca, sebaiknya sering-seringlah minum air putih dan makan buah. Selain untuk daya tahan tubuh, makan banyak buah juga bisa mengantisipasi dehidrasi dan rasa lapar. Terus terang, bagi saya dan Nyonya Besar agak sulit mencari makanan halal di Bangkok. Halal di sini bukan hanya tidak mengandung babi dan alkohol, tapi juga makanan yang disembelih tidak dengan menyebut asma Allah. Untuk menutupi kesulitan itu, kami pun rajin makan buah. Setiap ada tukang buah, dimanapun kami pasti mampir.
• Komunikasi adalah salah satu kendala di Bangkok. Hampir sebagian besar orang lokal yang kami temui tidak bisa berbahasa inggris. Bahkan pegawai hotel pun kadang demikian, dan kadang gak tau tempat-tempat wisata juga. Salah satu cara ketika kita ingin bertanya adalah bertanyalah pada sesama turis asing yang juga independent traveler. Tips lain, when we say some words, say it like locals. Contohnya, huruf ‘u’ dalam kata ‘Platinum’. Kalau kita baca dengan aksen enggreis, dimana vokal ‘u’ dibaca antara a dan e, kemungkinan locals won’t understand. Vokal ‘u’ itu telak-telak dibaca ‘a’ dengan jelas.
• Selama di Bangkok, kami terkesan dengan kecintaan mereka pada negara dan jiwa religius yang mereka punya. Tempat sembahyang ada di mana-mana, di halaman perkantoran atau di SPBU sekalipun. Para penduduk lokal biasa mampir sebentar dan kemudian bersembahyang. Setiap pukul delapan pagi dan pukul enam sore *kalo yang jam enam sore itu saya tau dari salah satu stasiun televise di TV kabel*, akan berkumandang lagu kebangsaan Thailand, dan selama beberapa menit yang singkat itu, mereka akan berhenti dari aktivitas yang sedang dilakukan. Saya dan Nyonya Besar menyaksikan sendiri saat berada di stasiun BTS Ekkamai. Saat itu pukul delapan pagi, sebuah lagu berkumandang, dan penduduk lokal seketika membeku, berhenti bergerak, berhenti berkegiatan. Bahkan para penjaga loket tempat penukaran uang receh pun, serta merta berdiri dan diam dalam sikap sempurna.

Maka demikianlah cerita tentang hotel dan sedikit tentang Bangkok, kita balik lagi ke kegiatan hari itu ya…

***
Selesai urusan check out dan dadah-dadahan sama si mbakmas, saya dan Nyonya Besar pun menggeret koper ke pinggir jalan. Taksi pertama yang lewat pun kami stop. Baru saat itu saya menyadari bahwa argo taksi di Bangkok dimulai dari angka 3,5 THB.
Perjalanan dari hotel ke Bandara Don Mueang memakan waktu sekitar 40 menit, karena sempat agak macet di daerah entah apa. Seperti sebelumnya, biaya tol pun kami yang menanggung. Bedanya, gak ada charge 50 THB untuk service driver. Jadi, penumpang membayar hanya ongkos taksi sesuai argo dan ongkos tol.
Yang istimewa dalam perjalanan bertaksi kali ini adalah, supir taksinya bawa pistol kakaaaaakkk!!!
Ketauannya pas dia buka laci yang dibawah dashboard. Jreng! Keliatan aja gitu pistolnya. Nyonya Besar langsung berasumsi, bahwa si supir adalah intel negara. Etdah.

Sampe di Don Mueang, setelah menyelesaikan urusan bagasi dan check in, saya menukarkan sisa THB dan menyisakan hanya 200 THB untuk makan siang. Ratenya lumayan untuk nambah-nambah pegangan.
Abis itu langsung beresin urusan imigrasi. Imigrasi lancar, langsung capcus cari makan sebelum masuk boarding room.
Dari imigrasi ke boarding room itu gak terlalu banyak pilihan tempat makan, dan akhirnya mentok ke McD. Saya bersyukur banget menyisakan 200 THB, masih bisa beli satu burger dan satu hot chocolate yang disantap berdua sama Nyonya Besar, itupun masih kembalian 15 THB. Bayangkan kalo saya cuma nyisain 100 THB. Bisa-bisa gak makan.

don mueang
don mueang 2
don mueang 4
don mueang 3

Masuk boarding room yang mirip boarding room-nya terminal 3 Soetta, suasana udah rame bener. Kebanyakan isinya para pemegang paspor Cina daratan yang berdarmawisata. Berisik dan ribut, begitulah mereka. Udah kayak di negara sendiri ya, mulai dari buka baju sampe tidur selonjoran di kursi, sampe ngomentarin kaki ramping Nyonya Besar dan membandingkannya dengan kaki mereka yang besar.

Setelah cukup lama menunggu, akhirnya kami dipanggil untuk masuk shuttle bus Air Asia. Disitu juga ada dramanya. Karena memesan hot seat, saya dan Nyonya Besar punya kesempatan untuk memasuki kapal terlebih dahulu. Thus, kami punya kesempatan untuk memasuki shuttle bus terlebih dahulu. Tapi yasalaaaaammm… para turis cina daratan ini bener-bener susah diajak tertib dan diajarin antri. Mereka rebutan pengen duluan, dan ramai berkicau dalam bahasa mereka, yang dibalas oleh kru Air Asia dalam bahasa Thai. Saling berteriak. Gak nyambung kabeh! Saya dan Nyonya Besar yang terdesak dan terhimpit mereka dalam kericuhan itu, dengan melambai-lambaikan boarding pass, sibuk sikut kanan kiri agar kami bisa masuk bus terlebih dahulu.

***
Saya memilih kursi 12A dan 12B dalam penerbangan Air Asia FD 2935. Dan itu tepat di sebelah pintu darurat, tepat di daerah sayap, dan akibatnya, tepat membuat kami merasakan maneuver-manuver pesawat lebih daripada penumpang lain. Tapi memang, dibalik itu pasti ada hikmahnya. Kali ini, hikmahnya adalah kehadiran abang pramugara yang tampan menyejukkan mata. Chinakorn namanya. Sumpah ganteng teuing lah ah. Sebelas dua belas sama Fachry Albar atau Ali Syakieb *bukan kode* *tidak tendensius*
Apalagi si abang pramu ini lumayan sering ngomong sama saya. Duh! Hatiku berbunga-bunga rasanya! Sampe lupa diri trus ngomong ke Nyonya Besar, “kok doi ngemeng sama diriku terus ya Ma, jangan-jangan doi lagi pedekate” nyahahahaa GEBLEK TINGKAT DEWA😆😆😆 Yaeyalah dia sering menyanyah sama aye, pan aye duduk deket pintu darurat, jadilah abang pramu harus meyakinkan diri bahwa saya tau cara mengoperasikan pintu darurat dengan baik dan benar! Duduk di dekat emergency exit itu sungguh tanggung jawab yang berat. Gak lagi-lagi deh!

Jadi, mau gak balik lagi ke Bangkok?

Mau banget! Masih banyak yang belum dilakukan, banyak yang belum dilihat, banyak yang belum dikunjungi. Belum naik hingga ke puncak Wat Arun, belum melihat Wat Arun di malam hari, belum ke Erawan Museum, belum mengunjungi Grand Palace secara lengkap, belum ke Jim Thompson House, belum puas ke Chatuchak dan Platinum, bahkan pengen keluar Bangkok juga. Belum ke Chiang Mai, belum ke Ayutthaya, banyak deh belumnya!

Tapi, untuk saat ini sampai di sini dulu ya. Nanti pasti balik lagi! *nabung-nabung dahulu, kalap-kalap kemudian*

Farewell then, khop khun tee karuna, Bangkok!

bubye bangkok

Pengeluaran dalam THB:
.Perlengkapan mandi & tisu @TESCO 20,50
.Toll fee hotel – Don Mueang Airport 105
.Taxi hotel – Don Mueang Airport 213
.McD for lunch 185
.Air Asia FD2935 2.855, hot seat and 15 kg of baggage included

Pengeluaran dalam IDR:
.Hotel Nantra Ekkamai 487.000/person for 3 nights, all taxes included

6 thoughts on “Khop Khun Kaa, Bangkok!

  1. T says:

    hi there , stumble upon this post about Bangkok. Ceritanya aku mau ke bangkok ..backpacker..tapi lagi cari tempat yang lumayan gitu …salam kenal ..

    • ukechin says:

      Sawatdee Kaa!
      Hi T! Maksudnya tempat yang lumayan itu, kenyamanannya atau harganya nih?
      Bangkok mungkin bisa dibilang surganya para budget traveller, jadi untuk sekelas hotel bintang 3 pun itungannya udah murah dan yang jelas, nyaman.
      Kalo mau kawasan yang lively (dan dekat mall juga hihihi…) mungkin bisa dicoba daerah asoke atau nana. Kalau yang banyak makanan halal, kawasan ratchaburi bisa dipertimbangkan, apalagi disitu ada KBRI and the very famous Platinum.
      Hope this helps!😉

    • ukechin says:

      Saya assume 5 hari itu maksudnya 5d4n termasuk pp ya?
      Sebenernya it depends on your itinerary pastinya ya. Misalnya T suka kuil2, palaces, atau hal lain berbau sejarah, belanja-belanji, saya rasa 5 hari itu termasuk pas-pas-an sih… soalnya grand palace itu kalo mau dijabanin semuanya bisa sedikitnya setengah hari sendiri. Saya pun selama di Bangkok gagal ke dusit palace, erawan shrine, jim thompson house, asiatique, pasar terapung…dan beberapa tempat lagi.
      Apalagi kalo mau dibarengi belanja. Chatucak aja seharian sendiri dan itu pun bisa jadi belum puas saking luas dan variatifnya barang dagangan. Platinum juga bisa seenggaknya setengah hari karena barangnya lucu2 banget dan variatif, oya platinum ini tutup jam 7 ya. Belum kalau misalnya mau nonton cabaret show-nya para transgender.
      5 hari oke sih tapi tanpa phuket & pattaya ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s