Siem Reap: Day 2 – Angkor National Museum, Lamb Climbing Mountain, Banteay Srei, Phnom Bakheng & Angkor Night Market

Terkaget-kaget gw terbangun mendengar bunyi alarm yang semakin lama semakin memekakkan telinga. Didito sudah beranjak ke kamar mandi sementara gw masih berusaha menikmati menit-menit terakhir bergelung dengan selimut. Pukul 01:30 dini hari. Dua jam juga belum ada kami menikmati tidur. Dengan mata terpejam gw berusaha mengumpulkan kesadaran *dan memperkuat niat* untuk bangkit, menyambar handuk dan menyeret langkah menuju kamar mandi.
“Lo mandi nggak, Dit?” gw bertanya pada Didito yang sudah keluar kamar mandi dan mulai membereskan tasnya. Didito menggeleng. Memang cocok kami menjadi teman sekamar. Gw pun sudah berniat tidak mandi. Lagipula gw baru saja mandi kurang dari dua jam yang lalu. At the end terungkap bahwa, di antara kami berempat hanya Vika yang mandi di pagi buta itu.

Pukul 02:30 gw dan Didito turun ke bawah. Ternyata Dani sudah duduk manis di lobby, sementara Vika sibuk mengambil gambar di luar hotel setelah membereskan urusan check out sebelumnya. Kami segera berangkat menuju pangkalan bus di KL Sentral yang akan membawa kami ke KLIA 2. Jalanan masih sangat sepi. Rencananya kami akan menggunakan Skybus keberangkatan pukul 03:00 pagi. Tapi sesampainya di KL Sentral, bus yang berada pada posisi paling depan adalah Aerobus. Tanpa pikir panjang kami pun membeli tiket seharga RM 10 pada abang kondektur yang nongkrong di depan bus dan segera menaiki bus yang tampak masih sepi, namun ternyata sudah ramai di dalam. Seluruh kursi sudah hampir terisi dan masing-masing sudah dalam posisi enak, Dani dan Didito segera mendapatkan kursi di dekat pintu sementara gw dan Vika tidak punya pilihan lain selain duduk di dua kursi terakhir.

Pukul 02:45 tepat, bus mulai melaju membelah gelapnya malam Kuala Lumpur. Gw memperhatikan sekeliling. Hampir seluruh penumpang tidur pulas. Gw melirik ke kanan. Vika tampak berusaha tidur tapi tak bisa. Gw pun sebenarnya mengantuk. Tapi AC yang bolong yang terletak tepat diatas kepala kami sepertinya membuat kami tidak bisa memejamkan mata dengan khusyuk. Dinginnya luar biasa. Perut gw berdenyut-denyut menahan dingin. Jaket tidak cukup menghangatkan.
Setelah siksaan AC bolong yang sepertinya tiada akhir, satu jam kemudian akhirnya gw dan Vika bisa bernafas lega. Pukul 03:45 kami tiba di KLIA 2.

KLIA 2 dini hari itu masih sepi. Sebagian besar toko masih tutup dan calon penumpang pun terlihat bergelimpangan di berbagai sudut. Mungkin mereka hanya sekedar transit untuk sampai pada destinasi sebenarnya dan lebih memilih tidur di bandara untuk menghemat biaya perjalanan. Sambil menggeret koper, gw menyempatkan diri melirik kiri-kanan untuk mencari teh dan kopi titipan orang rumah.

Begitu melihat gerai Starbucks, Vika langsung mengerem mendadak dan jadilah kedai kopi itu sebagai pemberhentian pertama kami pada Jumat, 26 Desember 2014, itu. Gw dan Vika membeli tumblr Starbucks bertuliskan ‘Kuala Lumpur’ seharga RM 38, mengoleh-olehi diri kami masing-masing. Namun, berbeda dengan Starbucks di tempat lain dimana ketika kita membeli tumblr maka kita akan diberikan complimentary drink, Starbucks di KLIA2 itu tidak demikian. Pantas saja harganya agak berbeda dengan rata-rata harga tumblr Starbucks di negara lain. Mungkin harga tumblr Starbucks Malaysia bisa lebih murah karena meniadakan complimentary drink.

 Beristirahat sejenak menemani Vika menyeruput hot chocolate-nya dan Dani menikmati bekalnya


Beristirahat sejenak menemani Vika menyeruput hot chocolate-nya dan Dani menikmati bekalnya


Setelah Vika menyelesaikan tegukan terakhir hot chocolate-nya, kami langsung meneruskan perjalanan menuju terminal keberangkatan. KLIA 2 memang luar biasa luasnya. Padahal gaya berjalan kami juga nggak lelet-lelet banget, cuma sering menclok kanan-kini di berbagai duty free shop yang bertebaran, jadi ya tetep aja untuk sampai ke International Transfer/Pertukaran Antarabangsa memakan waktu 30 menit. Ngomong-ngomong apakah yang membuat kami sering mampir? Itu tiada lain dan tiada bukan karena gw yang niat banget nyari lipstick Rimmel by Kate Moss:mrgreen:
Yah… biar kata keperempuanan gw diragukan, tapi timbang lipstick doang mah gw juga doyan *eh* *doyan belinya aja, pakenya nggak* *nggak bisa, maksudnya*
klia2 #1

klia2 #1


klia2 #2

klia2 #2


Kami melewati skybridge, turun satu level dan menemukan ruang tunggu yang terletak di antara Departure Gate P dan Q. Ruang tunggu ini disebut juga Public Lounge atau Ruang Istirahat Awam dalam Bahasa Melayu. Jangan bayangkan ruang tunggu yang kecil dan seadanya ya, Ruang Istirahat Awam ini cukup luas dan yang jelas nyaman dengan banyak sofa empuk dan besar, membuatnya menjadi tempat favorit bagi para penumpang untuk beristirahat atau bahkan bermalam di bandara. Walaupun di kanan-kiri berdiri toko-toko yang menjual barang-barang mewah, namun ruang tunggu itu tetap tenang. Tentu saja, karena belum ada toko yang buka, kecuali beberapa convenience store.
Kami mencari spot tersisa dan harus puas dengan kursi non-sofa di satu pojok. Berdekatan dengan kami, ada satu keluarga sedang tidur dan ternyata ada anggota keluarga lainnya yang tidur di atas karpet, tersembunyi di belakang kursi.

Masih ada waktu satu jam lebih hingga waktu Subuh. Kami sempat bimbang apakah menunggu di ruang tunggu tersebut hingga waktu shalat Subuh tiba, atau langsung menuju Departure Gate Q. Sementara Vika, Didito, dan Dani tidur-tidur ayam, gw menyambangi convenience store yang ada. Membeli beberapa coklat yang menurut gw nggak masuk ke Indonesia, saat membayar gw pun bertanya pada si mbak-mbak kasir, apakah di Departure Gate ada mushala dan di jawab tidak. Jadi, mushala hanya terdapat di dekat ruang tunggu itu saja. Baiklah, berbekal informasi ini, kami mantap berdiam di ruang tunggu menunggu Subuh.
Resah menunggu dan bosan tidur-tidur ayam, gw dan Vika yang mulai gatal kelaparan menyempatkan diri membeli french fries di Burger King, sementara Dani menjaga seluruh bawaan kami dan Didito masih terlelap dalam dunianya. Tepat setelah kami selesai menyantap kentang goreng, tanpa buang waktu kami langsung menuju mushala dan menunaikan shalat Subuh.

Selesai shalat, dengan bergegas kami pun segera menuju Departure Gate Q. Terburu-buru kami berjalan, karena waktu Subuh dan waktu boarding yang memang agak sempit. Dan di sepanjang lorong menuju Departure Gate Q itu, kami misuh-misuh sendiri karena ternyata di sana pun terdapat beberapa tempat makan, toilet, dan tentu saja… mushala. Ketauan ya, first timer di KLIA 2:mrgreen:

Kaki tangan Air Asia sudah berteriak-teriak “Siem Reap, Siem Reap!” ketika kami tiba. Tidak berlama-lama di boarding room, kami segera digiring menaiki pesawat. Air Asia AK 542 lepas landas tepat waktu pukul 06:55. Langit masih gelap, muka masih kayak bantal, mulut *mungkin* masih bau iler, dan Air Asia AK 542 lepas landas tepat waktu pukul 06:55.

***

Heavenly Sky #1

Heavenly Sky #1


Heavenly Sky #2

Heavenly Sky #2


Heavenly Sky #3

Heavenly Sky #3


Heavenly Sky #4

Heavenly Sky #4


Tepat pukul 08:30 waktu setempat, burung besi raksasa mendarat sempurna. Gw mengintip keluar jendela, terlihat satu bangunan sederhana. Siem Reap International Airport sungguh berbeda dengan KLIA 2. Akhirnya gw menjejakkan kaki di salah satu destinasi impian gw. Selamat datang di tempat di mana Siam dikalahkan. Siem Reap!

Sementara Vika dan Didito melaju menuju gedung bandara, gw dan Dani menyempatkan berfoto-foto sejenak. Siem Reap International Airport merupakan salah satu dari beberapa bandara yang tersohor yang ada di Kamboja. Dua lainnya adalah Phnom Penh International Airport dan Sihanoukville International Airport. Sihanoukville, biarpun menyandang kata ‘international’, pada kenyataannya hanya melayani rute domestik.

Sebelum memasuki gedung bandara, ternyata kami harus mengisi beberapa form terlebih dahulu. Oya sebagai informasi, ketika di pesawat kami sudah diminta untuk mengisi arrival card dan kartu pernyataan kesehatan. Selesai mengisi lembar-lembar form yang ada, kami menyelesaikan proses imigrasi. Bandara yang tidak terlalu luas dan proses imigrasi yang sederhana, membuat kami dapat dengan cepat meninggalkan bandara. Siem Reap International Airport memang kecil, conveyor belt-nya saja hanya satu atau dua, mirip dengan bandara Husein Sastranegara di Bandung, dengan gaya interior khas Kamboja, mirip seperti bandara Soekarno-Hatta atau bandara Adi Sumarmo di Solo.

Kartu Kedatangan dan Kartu Keterangan Riwayat Kesehatan

Kartu Kedatangan dan Kartu Keterangan Riwayat Kesehatan


Siem Reap International Airport #1

Siem Reap International Airport #1


Siem Reap International Airport #2

Siem Reap International Airport #2


Siem Reap International Airport #3

Siem Reap International Airport #3


Siem Reap International Airport #4

Siem Reap International Airport #4


Siem Reap International Airport #5

Siem Reap International Airport #5


Diluar bandara, seorang laki-laki sudah mengacung-ngacungkan kertas bertuliskan nama Didito. Kami memang menggunakan fasilitas penjemputan gratis yang disediakan oleh hotel. Dengan ramah, laki-laki penjemput itu membawakan tas kami menuju mobilnya: sebuah Toyota Camry *wow!* dengan transmisi matic *wow!* tahun 90-an *ekh*. Ya mobilnya masih kotak-kotak gitu lho bentuknya:mrgreen:

Begitu memasuki mobil, si laki-laki penjemput membuka percakapan, masih tetap ramah. Dia menanyakan asal kami dan sebagainya, dan mulai bertanya bagaimana kami akan menjelajah Siem Reap. Awalnya dia bertanya transportasi apa yang akan kami gunakan dan mulai meminta kami untuk menggunakan jasanya untuk berkeliling selama di Siem Reap. Kami menjawab bahwa kami sudah memesan transportasi lain secara mandiri dan menolak tawarannya secara halus. Disini, keramahannya mulai menguap secara signifikan. Gaya bicara yang awalnya sopan dan ramah berganti dengan nada paksaan. Pada akhirnya dia mengomel, beralasan bahwa dia sudah bela-belain bangun pagi-pagi, menunggu kami di bandara, menjemput kami untuk kemudian mengantar kami ke hotel, kebutuhannya akan uang untuk membeli bensin, maka seharusnya kami menggunakan jasanya untuk berwisata selama di Siem Reap.

Jeritan hati kami sebagai turis kere pun ditangkap oleh Didito yang langsung menyambut ajakan si laki-laki penjemput untuk berperang urat syaraf. Dengan tegas dan penuh wibawa Didito menolak paksaan si laki-laki penjemput, menyatakan bahwa kami hanya meminta fasilitas penjemputan yang memang disediakan pihak hotel dan notabene gratis dan diluar itu adalah urusan antara hotel dan si laki-laki. Kami tidak ada sangkut pautnya dan tidak mau tau. Titik nggak pake koma! Perjalanan selama 15 hingga 20 menit menuju hotel menjadi terasa lama dan menegangkan. Gw mencoba mengalihkan perhatian pada jalanan Siem Reap yang kecil, kering dan berdebu.
Ketika akhirnya sampai di hotel, tanpa basa-basi si laki-laki penjemput menurunkan kami, dan pergi melaju dengan membanting pintu mobilnya.

Jalan raya di depan Siem Reap International Airport. Seperti melihat Jakarta tempo dulu nggak sih?

Jalan raya di depan Siem Reap International Airport. Seperti melihat Jakarta tempo dulu nggak sih?


Jaman masih akur... hanya beberapa saat sebelum perang urat syaraf dimulai

Jaman masih akur… hanya beberapa saat sebelum perang urat syaraf dimulai


Untunglah kekesalan kami segera terbayar oleh keramahan luar biasa dari para karyawan hotel yang sigap menyambut *yang lebih mirip seperti menyerbu karena mereka berebut membawakan tas-tas dan koper kami* kami turun dari mobil. Dari lobi hotel kami langsung diarahkan menuju satu ruangan penuh sofa dan berpenerangan redup. Ruangan yang didominasi warna oranye yang hangat dan gradasinya itu sepertinya digunakan sebagai ruang tunggu bagi para tamu hotel, disatukan dengan ruang makan dan mini bar.

Sementara Didito mengurus administrasi di resepsionis, kami bersantai sambil sesekali membidikkan kamera ke objek-objek yang entah mengapa seluruhnya terlihat memesona. Tak lupa kami menikmati welcome drink dan menyegarkan diri dengan handuk basah beraroma terapi yang disediakan pihak hotel dalam satu wadah cantik.
Tak lama kamar kami siap, dan kami pun dipersilakan untuk memasuki kamar. Setelah meletakkan barang dan beres-beres, gw dan Didito segera turun karena kami sudah janjian dengan supir tuktuk yang Didito hubungi sejak di tanah air untuk memulai petualangan tepat pukul 10:00.

Ruang makan yang berfungsi juga jadi ruang tunggu sementara Didito mengurus administrasi untuk check in

Ruang makan yang berfungsi juga jadi ruang tunggu sementara Didito mengurus administrasi untuk check in


Siem Reap's Hospitality

Siem Reap’s Hospitality


***
Sesampainya di lobi, gw dan Didito menemukan seorang laki-laki muda berperawakan kecil dan berpakaian putih sedang berdiri sambil memegang sebuah kertas. Wajahnya ramah dan dengan senyum yang selalu terkembang, dia menyapa kami dan memperkenalkan diri sebagai Kloy Ratha. Dengan ‘radar’ yang agak ngadat, gw segera menghubungi Vika dan Dani lewat whatsapp.
‘Oiiiii, Bang Ratha udah ada nih. Lumayan manis cuy, mau di prospek nggak?’ *salah fokus*
Di negara orang pun gw masih berusaha menebarkan senyuman maut:mrgreen:

Dengan antusias, sejak saat itu dengan sok akrabnya gw selalu memanggilnya ‘Bang Ratha’. Dan ternyata, Kamboja pun menyapa laki-laki yang lebih tua dengan sebutan ‘bang’, hanya saja huruf vokal a tidak diucapkan secara jelas, melainkan lebih ke arah pengucapan huruf vokal o. Btw, sebenarnya Bang Ratha berusia di bawah kami, tapi ya being the childish and spoiled me, gw selalu memanggilnya dengan kata sapa ‘bang’.

Tak lama, Vika dan Dani pun turun. Setelah memperkenalkan diri dan mengkonfirmasi tujuan pertama, kami segera menaiki tuktuk yang sudah tersedia didepan hotel. Melihat bentuk tuktuk, kami pun mengatur formasi tempat duduk. Demi keseimbangan tuktuk, gw yang berbadan lebar dan Didito yang tampak kekar tidak boleh duduk pada baris kursi yang sama. Maka pilihan formasi pun terbentuk: Didito dan Vika versus gw dan Dani, atau Didito dan Dani versus gw dan Vika.

Formasi #1: Dani & I

Formasi #1: Dani & I


Formasi #2: Vika & Didito

Formasi #2: Vika & Didito


***
Angkor National Museum
http://www.angkornationalmuseum.com
Operating Hours:
1 April – 30 September: 08:30 – 18:00
1 October – 31 March: 08:30 – 18:30
Admission Fee: USD 12

Angkor National Museum #1

Angkor National Museum #1

Ini tujuan pertama kami. Kenapa kami memilih ke sini? Atau lebih tepatnya, kenapa gw sebagai pembuat itinerary menjadikan museum ini sebagai destinasi pertama?
1. Dari berbagai informasi yang kami dapatkan, Angkor National Museum merupakan satu museum yang menceritakan sejarah Khmer secara informatif dan komprehensif, sehingga ketika mengunjungi Angkor Wat dan candi-candi lainnya, pengunjung diharapkan bisa mengerti dan memahami situs-situs tersebut secara utuh dan menyeluruh.
2. Didito merupakan pecinta museum, sementara gw mengaku (-ngaku) sebagai penikmat museum.
3. Angkor National Museum berfungsi juga sebagai tempat istirahat bagi kami dari kelelahan setelah menempuh perjalanan dari Kuala Lumpur.

Begitu kami menaiki tuktuk, Bang Ratha bertanya apakah kami akan membeli tiket masuk museum di agen travel atau langsung di museumnya. Belum sempat menjawab, Bang Ratha sudah langsung menerangkan bahwa tidak ada perbedaan harga antara travel dan museum. Tau aja dia kalo kami adalah turis yang pedit nan perhitungan:mrgreen:
Kami pun setuju dan diantarlah kami ke travel tujuan. Alamatnya? Wah… mohon maaf lahir dan batin, gw pun nggak tau. Kami hanya bermodalkan pasrah dan ikhlas dibawa ke manapun oleh si abang, karena kami terlalu semangat memperhatikan Siem Reap yang eksotis, berkomentar ini itu dan menikmati angin sepoi-sepoi dari tuktuk yang terbuka.
Selesai membeli 4 lembar tiket seharga USD 12 per lembar, kami segera meluncur menuju Angkor National Museum. Tak lupa gw meminta peta Angkor Wat dan diberikan ‘hanya’ satu buah oleh mbak-mbak travel. Ketika gw meminta satu peta tambahan, si mbak menolak lembut. Oh baiklah, penolakan itu memang pedih, Jenderal!

Sekitar 10 menit kemudian, tuktuk kami memasuki satu gedung berdinding putih bertuliskan Angkor National Museum. Kami segera turun sementara Bang Ratha memarkir tuktuknya bersama tuktuk-tuktuk lainnya. Setelah mengeluarkan benda-benda berharga dan menitipkan tas di tempat penitipan (pengunjung tidak diperbolehkan , kami menukarkan tiket masuk, menyempatkan foto di salah satu sudut, dan tur museum pun dimulai.

Ruangan pertama yang kami masuki adalah Briefing Hall, suatu ruang teater sederhana di mana pengunjung disuguhi penjelasan selama 15 menit mengenai garis besar museum ini. Setelah menonton film singkat di Briefing Hall, pengunjung bisa mengunjungi galeri selanjutnya. Angkor National Museum memang dibagi menjadi 7 galeri dan 1 galeri eksklusif. Apa saja?
1. Gallery of 1000 Budhha Images: the Gallery of Cambodian Buddhism Reflections. Galeri ini memamerkan koleksi patung Budhha paling prestisius dari berbagai zaman pembuatan. Berbagai bentuk dan posisi tubuh Buddha ditampilkan, sebagian besar memperlihatkan Muchalinda alias Buddha bermeditasi dengan dinaungi naga.
2. Gallery A: Khmer Civilization. Galeri dengan tagline ‘the Origin of Khmer Empire’ ini menceritakan masa kerajaan Khmer dengan pembagian periode sejak jaman pre-Angkorian, Angkorian, dan post-Angkorian.
3. Gallery B: Religion and Beliefs. Sesuai namanya, galeri dengan tagline ‘the Reflection of Khmer’s Beliefs’ ini menjelaskan agama dan kepercayaan masyarakat Khmer yang berpengaruh pada semua aspek kehidupan mereka, lengkap dengan legenda dan cerita rakyat yang memotivasi peradaban Angkor selama berabad-abad.
4. Gallery C: the Great Khmer Kings. Dari namanya, kita sudah bisa mengetahui apa yang akan dijelaskan di galeri ini. Kepemimpinan empat raja paling terkenal dalam sejarah Khmer dijabarkan secara mendalam. Mereka adalah Raja Jayawarman II yang menyatukan dua kerajaan Chenla, Raja Yasowarman I yang mendirikan Angkor sebagai ibukota kerajaan, Raja Suryawarman II yang membangun Angkor Wat sekitar tahun 1116-1145, dan Raja Jayawarman II yang membangun Angkor Thom pada periode 1181-1201.
5. Gallery D: Angkor Wat. Di galeri yang mengusung tagline ‘the Heaven on Earth’ ini pengunjung akan disuguhi film singkat mengenai Angkor Wat, mulai dari sejarah, konsep spiritual, dan teknik arsitektur serta konstruksi Angkor Wat.
6. Gallery E: Angkor Thom. Inilah galeri yang menjelaskan pembangunan dan perluasan Angkor Thom. Tagline ‘the Pantheons of Spirit’ mungkin dipilih untuk menggambarkan bahwa Angkor Thom merupakan suatu mahakarya peradaban Khmer yang sudah mengenal teknik rekayasa engineering untuk kepentingan umum pada masanya.
7. Gallery F: Story from Stones. ‘the Evidence of the Past’ yand dijadikan tagline galeri ini mencoba memperlihatkan bahwa peradaban besar Angkor memang nyata pernah ada dari seluruh prasasti yang dikumpulkan di seantero Angkor.
8. Gallery G: Ancient Costume. Disini kita bisa melihat busana, cara berpakaian, perhiasan, dan berbagai aksesoris penunjang pada setiap masa peradaban Khmer yang ditampilkan oleh dewa, dewi, dan Apasara dengan berbagai gaya dan ornament. Seperti pada peradaban lain di dunia, peradaban Khmer pun membedakan status bermasyarakat dari keindahan dan kerumitan perhiasan dan aksesoris yang dikenakan.

Sebenarnya Angkor National Museum ini cukup menarik dan sungguh informatif. Display museum ditata cukup apik dan pencahayaan yang cenderung redup berhasil membangun kesan misterius yang elegan. Sayangnya, mungkin akibat kelelahan, gw dan Didito malah tertidur di Gallery D ketika ditayangkan film dokumenter. Sementara Vika dan Dani yang memilih untuk menikmati secangkir cappuccino berdua di coffee shop di lantai 1 museum sepertinya lebih bisa meresapi film tersebut. Kuatnya kopi Kamboja sepertinya berhasil membuat mata mereka terbuka lebih lama.

Secara keseluruhan, mengunjungi museum ini sebelum berkeliling Angkor Archaelogical Park sangatlah direkomendasikan. Apalagi, disediakan juga Audio Tour Guide yang bisa disewa dengan harga USD 3 dan tersedia dalam 7 pilihan Bahasa yaitu Bahasa Inggris, Jerman, Jepang, Korea, China, dan Thailand, serta tak ketinggalan Bahasa Perancis. Satu yang gw sayangkan adalah tidak diperbolehkannya pengunjung untuk mengambil gambar di dalam museum. Penjaga berjaga disetiap tempat dan cctv dipasang disetiap sudut, membuat kami tidak berkutik untuk curi-curi gambar.

Ketika kami tiba kembali di depan tempat penjualan tiket masuk, ternyata Bang Ratha sudah duduk manis menunggu sambil ngadem dari teriknya matahari siang itu. Kebetulan sudah pukul 12 siang, kami sepakat untuk makan siang terlebih dahulu. Alhamdulillah, Bang Ratha mengetahui dengan baik restoran yang kami tuju. Profesinya sebagai supir tuktuk idola wisatawan asal Indonesia sepertinya membuatnya paham seluk beluk konsumennya.

Travel Agent

Travel Agent


Angkor National Museum #2

Angkor National Museum #2


Angkor National Museum #3

Angkor National Museum #3


Coffee Shop inside the Museum

Coffee Shop inside the Museum


Tuktuk Parking Lot

Tuktuk Parking Lot

***
Mengunjungi negara dimana non muslim menjadi mayoritas membuat kami harus lebih berhati-hati memilih makanan. Hasil penelitian mengarahkan kami pada satu restoran yang sepertinya pasti dikunjungi oleh setiap wisatawan muslim yang mengunjungi Siem Reap. Muslim Family Kitchen yang memasang label halal menjadi pilihan kami. Sepertinya restoran ini terletak di perkampungan muslim. Banyak perempuan berjilbab wara-wiri di lingkungan tersebut. Kehadiran sebuah masjid tak jauh dari restoran dan azan yang berkumandang menambah kenyamanan kami. Masjid An Neak Mah alias An-Nikmah siang itu dipenuhi oleh pria-pria muslim untuk menjalankan shalat jumat.

Muslim Family Kitchen #2: Do you see the dome? That's a masjid!

Muslim Family Kitchen #2: Do you see the dome? That’s a masjid!


Muslim Family Kitchen #1

Muslim Family Kitchen #1


This is how the surrounding looked like: it was Friday so Muslim men went to the masjid to perform Jumu'ah Prayer

This is how the surrounding looked like: it was Friday so Muslim men went to the masjid to perform Jumu’ah Prayer


the Masjid

the Masjid


Inside the restaurant. See the sign of 'Prayer Room'?

Inside the restaurant. See the sign of ‘Prayer Room’?


Muslim Family Kitchen berkonsep terbuka dan tampak sederhana. Dihiasi beberapa kaligrafi, gw pun mendengar lagu-lagu musisi Indonesia sebagai hiburan di restoran itu. Setelah melihat-lihat menu, kami memutuskan untuk makan tengah. Ada tiga lauk yang kami pesan: Amok, Fried Spicy Seafood, dan tentunya menu paling kesohor yang konon katanya wajib dicoba oleh setiap pengunjung yang datang: Beef Climbing Mountain alias Daging Lembu Naik Bukit. Untuk minumnya kami memesan masing-masing, dan seperti biasa oseng-oseng tumis-tumis dan jadilah! Daging Lembu Naik Bukit.

Terus, terus, rasanya bagaimana? Kan makanan itu digadang-gadang sebagai a must try food dengan rasa yang mantap endang surindang, tapiiiii kenapakah kenapa, bagi kami kok rasanya biasa aja ya? No fancy taste, no fancy spice. Really nothing special.
Sementara Amok, yang juga disebut sebagai makanan khas Kamboja yang lezat dan wajib dicoba, rasa rempahnya terutama kunyit, kami rasakan terlalu menyengat. Untuk Fried Spicy Seafood-nya gw tidak terlalu bisa berkomentar. Satu hal yang gw rasakan, udangnya kurang segar. Kalau mau tau lebih banyak tentang restoran ini, bisa dilihat di http://www.muslimfamilykitchen.com

the Menu

the Menu


Lamb Climbing Mountain's ingredients

Lamb Climbing Mountain’s ingredients


Lamb Climbing Mountain #1: Cook the meat

Lamb Climbing Mountain #1: Cook the meat


Lamb Climbing Mountain #2: Added the veggies and done!

Lamb Climbing Mountain #2: Added the veggies and done!


Lamb Climbing Mountain is ready to serve

Lamb Climbing Mountain is ready to serve


left: Amok right: Fried Spicy Seafood

left: Amok
right: Fried Spicy Seafood

Saat kami hampir menyelesaikan santap siang, datang seorang bapak berpeci dan bergamis. Perawakannya tidak seperti orang Kamboja pada umumnya. Ternyata dia adalah pemilik restoran tersebut. Kami sempat berbincang-bincang sejenak dengannya, ditimpali dengan komentar-komentar dari Bang Ratha yang sudah menyelesaikan makan siangnya di tempat lain dan dari seorang tour guide lain yang pandai berbahasa Melayu. Mulai dari asal-usul nama Daging Lembu Naik Bukit, mengenai wisatawan Indonesia yang jarang mereka temui, hingga topik yang agak berat seperti kehidupan muslim Kamboja. Sebenarnya Daging Lembu Naik Bukit merupakan makanan khas Kamboja, namun untuk lebih mengundang pengunjung untuk mencicipi, diberilah nama yang unik seperti itu yang diusulkan oleh seorang warga negara Malaysia teman si pemilik restoran. Sepertinya Kamboja memang memiliki hubungan emosional lebih dekat dengan Malaysia dibandingkan dengan Indonesia. Para bapak teman mengobrol kami ini pun awalnya mengira kami berasal dari Malaysia. Menurut mereka, sedikit wisatawan yang berasal dari Indonesia. Kebanyakan yang mengunjungi Siem Reap berasal dari China atau Korea, atau orang bule sekalian.
Hmm… apakah orang Indonesia memang lebih memilih wisata belanja daripada wisata sejarah yang kurang gemerlap seperti kami?

Sembari mengobrol, secara bergantian kami menunaikan shalat dzuhur dan asar. Tampilan restoran boleh saja sederhana, tapi mereka menyediakan mushala yang cukup nyaman untuk digunakan beribadah. Dan jangan salah, toilet yang ada pun bersih, lengkap dengan toilet duduk dan shower, serta terpisah antara toilet laki-laki dan perempuan.

***
Banteay Srei

Dengan melihat peta Angkor Archaelogical Park di internet, gw menempatkan Banteay Srei sebagai tujuan pertama. Diikuti dengan Ta Keo, lalu Preah Khan, dan terakhir Phnom Bakheng. Phnom Bakheng gw tempatkan di pos terakhir, karena konon Phnom Bakheng merupakan tempat terbaik untuk menikmati matahari tenggelam. Sebelum ke Banteay Srei, kami menuju tempat penjualan tiket terlebih dahulu. Karena kami akan menjelajah komplek Angkor ini selama 2 hari, maka kami memilih untuk membeli 3 day pass seharga USD 40. Ketika kita sampai didepan loket, petugas akan meminta kita untuk menatap satu titik yang merupakan kamera kecil dan dalam sedetik kita pun akan difoto tanpa aba-aba. Foto ini dicetak diatas tiket masuk. Jadi jangan lupa pasang senyum paling manis dan pose paling aduhai, lumayan kan tiketnya bisa dibawa pulang jadi kenang-kenangan dan bukti kita pernah menjejakkan kaki di tanah Siem Reap:mrgreen:
Tiket masuk ini diperiksa setiap kali kita memasuki candi dan akan dibolongi kalau kita sudah mengambil jatah satu hari dari 3 hari yang tersedia di 3 day pass itu.

Angkor Archaelogical Park TICKET!

Angkor Archaelogical Park TICKET!


Melanjutkan perjalanan ke Banteay Srei, kami menikmati pemandangan di kiri kanan yang masih alami. Danau, pematang sawah, kerbau, rumah penduduk yang seperti rumah panggung dan berjarak cukup jauh antara satu rumah dengan rumah lainnya… rasanya kok seperti di desa ya… memang sih jalanannya selalu beraspal mulus, tidak ada jalanan yang berlubang. Tapi kesan sederhana itu sungguh terasa, bahkan gedung bioskop pun hanya seperti rumah biasa yang sangat sederhana. Belum lagi warga lokal yang berpapasan dengan kami. Raut wajah mereka sama dengan pemandangan disepanjang perjalanan: tampak polos dan sederhana.

Setelah hampir 30 menit, satu demi satu diantara kami mulai merasa mengantuk. Angin sepoi-sepoi sepertinya berkontribusi besar meninabobokan kami. Sambil menahan kantuk kami mulai bertanya-tanya, kenapa kami belum sampai juga? Lalu kenapa jalanan semakin sepi? Apakah Bang Ratha benar-benar tidak berniat jahat pada kami? Harus ke mana kami pergi jika terjadi sesuatu, mengingat betapa sepi dan sunyinya jalan yang kami lewati?
Ujung dari pertanyaan-pertanyaan kami bermuara pada satu pertanyaan. Apakah ada blog yang bercerita berapa lama perjalanan ke Banteay Srei? Atau bagaimana kondisi perjalanannya? Dan kami sepakat, tidak ada! Ya kalaupun ada, berarti kami tidak membacanya😆
Tidak kuat menahan kantuk, gw pun tertidur dengan harapan bisa segera sampai di tujuan. Hampir satu jam kemudian gw bangun, dan kami belum juga sampai. Astaga. Mengapa tidak ada blog yang menceritakan betapa lamanya perjalanan ke Banteay Srei ini??? Gw dan Vika pun sepakat untuk mengabarkan berita ini pada dunia *apa sih apa sih*

Ketika akhirnya terlihat kerumunan tuktuk dan Bang Ratha menepi, kami pun mendapatkan keterangan berapa jarak dari lokasi penjualan tiket ke Banteay Srei. “40 km”, kata Bang Ratha tetap dengan senyum manisnya yang melelehkan hati *eh* *salah fokus lagi* *hatinya Dani sih sebenernya, bukan hati gw*
“Hah!” gw menimpali, “itu sih jarak dari rumah gw ke Kelapa Gading!”
Niat mau liburan tapi kenapa berasa berangkat ke kantor gini ya?😆

Iya sih kami tau bahwa komplek Angkor Archaelogical Park itu besar, but we never thought it was THAT big!

On the way to Banteay Srei

On the way to Banteay Srei


On the way to Banteay Srei: masih semangat ~~

On the way to Banteay Srei: masih semangat ~~

Lalu apakah Banteay Srei itu?

Dalam Bahasa Khmer, Banteay Srei berarti Kota Para Wanita. Mungkin dinamakan seperti ini karena pahatannya yang halus dan warna bebatuannya yang tampak seperti warna merah muda. Namun konon nama sebenarnya adalah Isvarapura, dalam Bahasa Sansekerta berarti Kota Shiwa. Banteay Srei memang dibangun untuk menghormati Dewa Shiwa, satu dari tiga dewa utama dalam agama Hindu.

Banteay Srei mungkin merupakan candi yang paling kecil dalam Komplek Angkor Archaelogical Park, tapi candi jelas merupakan salah satu masterpiece peradaban Khmer. Tidak lain karena kehalusan pahatannya diatas batu pasir merah muda. Dibangun pada abad ke 10 oleh penasihat Raja Rajendrawarman: Yajnyavahara. Namun, candi ini baru berdiri dengan sempurna di masa pemerintahan Raja Jayawarman V.

Ketika kami memasuki komplek Banteay Srei, hujan rintik-tintik mulai turun. Tapi tak lama segera berhenti, matahari kembali bersinar dan langit pun kembali biru. Konon memang seperti inilah cuaca di komplek Angkor Archaelogical Park, cepat berubah-ubah.

Hanya sekitar satu jam kami didalam dan segera menyudahi kunjungan agar bisa ke tujuan selanjutnya. Sesampainya di parkiran tuktuk, Bang Ratha segera mengangsurkan botol air mineral dingin dan handuk basah untuk menyegarkan wajah yang rasanya sudah sangat lengket dan berminyak.

Banteay Srei #1

Banteay Srei #1


Banteay Srei #2

Banteay Srei #2


Banteay Srei #3

Banteay Srei #3


Banteay Srei #4

Banteay Srei #4


Banteay Srei #5

Banteay Srei #5


Banteay Srei #6

Banteay Srei #6


Banteay Srei #7

Banteay Srei #7


Banteay Srei #8

Banteay Srei #8


Banteay Srei #9

Banteay Srei #9


Banteay Srei #10

Banteay Srei #10


Banteay Srei #11

Banteay Srei #11


Banteay Srei #12

Banteay Srei #12


One of my darlings | Vika

One of my darlings | Vika


***
Phnom Bakheng

Setelah berdiskusi dengan Bang Ratha selaku penasihat tunggal, kami memutuskan mencoret Ta Keo dan Preah Khan dari wish list dan langsung menuju Phnom Bakheng untuk mengejar matahari tenggelam. Saat itu sudah pukul 16:15. Belajar dari pengalaman sebelumnya, kami tidak tau berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke Phnom Bakheng. “Tenang saja,” kata Bang Ratha, “tidak selama tadi kok, itu tadi sudah yang paling lama,” katanya mendengar kekhawatiran kami. Dia betul. Butuh waktu sekitar 45 hingga 50 menit dari Banteay Srei ke Phnom Bakheng. Pukul 17:00 kami turun dari tuktuk, berbaur dengan pengunjung lain. Dan gw serta Vika kembali bertugas menuliskan hal ini karena setau kami belum ada blog yang menuliskan lamanya waktu tempuh antara kedua candi itu.

Tanggung jawab gw dan Vika bertambah ketika kami menyadari bahwa untuk sampai ke Phnom Bakheng ternyata kami harus berjalan cukup cepat di jalanan dengan kontur yang terus menanjak dengan kemiringan 40 hingga 50 derajat selama kurang lebih 15 hingga 20 menit untuk sampai ke area Phnom Bakheng, dan sejauh ini kami tidak pernah membaca informasi ini di blog-blog orang.

Ketika akhirnya kami bertemu kembali dengan tanah yang datar, itulah tanda kami sudah sampai di Phnom Bakheng. Tapi jangan senang dulu, saudara-saudara. Kita masih harus menaiki tangga Phnom Bakheng untuk dapat melihat keindahan matahari tenggelam. Kami pun turut mengantri bersama pengunjung lain dan dibutuhkan waktu sekitar 10 menit untuk sampai ke puncak candi. Total waktu skitar 30 menit dibutuhkan sejak turun tuktuk hingga menapak di anak tangga terakhir Phnom Bakheng.
Dan sesampainya di atas… oh la la… nawaitunya sih mau lihat sunset tapi kenapa jadi lihat lautan manusia begini ya?

Berjalan menanjak menuju Phnom Bakheng

Berjalan menanjak menuju Phnom Bakheng


Antri menunggu giliran menaiki tangga Phnom Bakheng

Antri menunggu giliran menaiki tangga Phnom Bakheng


Masih antri... masih antri...

Masih antri… masih antri…


Phnom Bakheng, viewed from the queue

Phnom Bakheng, viewed from the queue

Awalnya gw dan Vika masih berjuang mendapatkan foto sunset nan ciamik buat bahan pamer di blog *eh*, tapi sesaknya manusia, ditambah kalah saing dengan bule-bule berbadan tinggi besar dan kalah agresif dengan turis-turis asia timur yang agak nggak sopan berseliweran di depan lensa kamera, membuat gw dan Vika akhirnya menyibukkan diri dengan objek foto lainnya.

So how could we took the sunset?

So how could we took the sunset?


Phnom Bakheng #1

Phnom Bakheng #1


Phnom Bakheng #2

Phnom Bakheng #2


Phnom Bakheng #3

Phnom Bakheng #3


Phnom Bakheng #4

Phnom Bakheng #4


Phnom Bakheng #5

Phnom Bakheng #5


Phnom Bakheng #6

Phnom Bakheng #6

Sedikit cerita untuk menambah wawasan, Phnom Bakheng dibangun pada masa Raja Yasowarman untuk memuja Dewa Shiwa. Dibangun dengan bentuk menyerupai gunung, Phnom Bakheng adalah symbol dari Gunung Meru yang dipercaya menjadi rumah dari dewa-dewa Hindu.

Mendekati pukul 18:00, para petugas penjaga candi mulai menggiring para pengunjung untuk turun dan keluar dari area candi. Mereka cukup tegas, dan tidak segan berteriak jika ada pengunjung yang ngeyel belum mau turun. Hanya karena kemampuan Bahasa Inggris mereka yang mungkin masih terbatas, terkadang kemarahan mereka malah jadi satu hal yang lucu. Contohnya ketika mereka berusaha ‘mengusir’ beberapa turis yang masih bertahan dan si turis berupaya memberikan alasan, petugas penjaga candi langsung berkata ‘I don’t know! I don’t know!’. Maksudnya mungkin ‘saya nggak mau tau alasanmu’ tapi ya itu tadi, mereka mengatakan ‘I don’t know’ instead of ‘I don’t care’ atau ‘I don’t wanna know your reason’.

Perjalanan dari puncak Phnom Bakheng ke parkiran tuktuk sepertinya lebih menantang dari perjalanan saat pergi. Tak lain dan tak bukan karena tiadanya penerangan sepanjang perjalanan. Dengan berbekal cahaya dari handphone, kami pun menuruni jalan berdebu. Tak lupa dalam hati membaca Ayat Kursi.

Kegelapan itu terus berlanjut bahkan hingga ke tanah lapang tempat parkirnya puluhan tuktuk yang menunggu konsumen masing-masing. Bagaimana kami bisa menemukan Bang Ratha ditengah lautan tuktuk dengan bermodalkan penerangan hanya dari bus pariwisata ataupun motor yang lewat?
Celingak-celinguk kanan-kiri, akhirnya tampak Bang Ratha melambai-lambaikan tangannya memanggil-manggil kami. Entah bagaimana dia bisa mengenali kami di tengah kegelapan itu. Yang jelas kami sangat lega dan senang bertemu si abang. Kalau menurut Vika dan Dani, senangnya bertemu Bang Ratha saat itu seperti ketemu pacar, nah berhubung gw belum pernah ketemu pacar *ataupun mantan pacar* *eh* maka bagi gw rasa bahagia ketika bertemu Bang Ratha itu seperti bahagianya ketemu gebetan *apa sih Keee*.

Perjalanan dari Phnom Bakheng ke hotel memakan waktu sekitar 30 menit. Pukul 19:10 kami tiba di hotel dan setelah berjanji untuk esok pagi, Bang Ratha pun undur diri. Kami menaruh tas di kamar dan segera turun. Waktunya mencari makan malam.

***
Angkor Night Market

Saat perjalanan pulang tadi, Bang Ratha sengaja mengambil rute yang agak berbeda karena dia ingin menunjukkan letak Old Market yang ternyata memang tidak jauh dari Angkor Night Market dan itu artinya juga tidak jauh dari hotel kami. Maka pencarian makan malam pun berawal dari Old Market. Gagal menemukan restoran berlabel halal di Old Market, kami berpindah sasaran ke Angkor Night Market. Diawali di Pub Street, kami akhirnya berlabuh di sebuah restoran India berjudul Namaste (Taste of India).

Pada awalnya Dani mengusulkan untuk kembali makan tengah, tapi langsung di tolak oleh Didito. Akhirnya kami memesan makanan masing-masing. Gw memesan chicken biryani dan banana milkshake. Soal porsi jangan ditanya, tapi citarasanya sepertinya kurang mantap jika dibandingkan dengan makanan India di Indonesia, Malaysia, atau Singapura. Mungkin takaran bumbunya sudah disesuaikan dengan lidah lokal yang sepertinya memang lebih malu-malu menggunakan bumbu.

Chicken Biryani for dinner

Chicken Biryani for dinner


Dani's choice for dinner: some kind of chicken fried rice

Dani’s choice for dinner: some kind of chicken fried rice

Didito's Fish Thali

Didito’s Fish Thali


Vika's fried rice

Vika’s fried rice


Selesai makan, kami kembali menyusuri Angkor Night Market dan berakhir dengan kegiatan tawar menawar krama di satu sudut pasar. Krama adalah kain khas Kamboja yang tersedia sepertinya hanya dalam dua pilihan motif: kotak-kotak atau garis-garis. Krama biasa digunakan sebagai syal atau selendang. Sungguh berbanggalah dengan batik yang kaya motif dalam balutan warna menarik, atau tenun rangrang dengan warna-warna neonnya, kain jumputan yang cantik, songket dan tapis yang mewah, atau kain lurik yang unik, dan banyak jenis kain khas Indonesia lainnya.

Kami berjalan pulang dengan tentengan masing-masing. Judul boleh sih traveling irit, tapi naluri belanja perempuan kadang memang susah ditahan, mungkin memang sudah bawaan orok.
Sekitar pukul 22:00 kami sampai di hotel. Saatnya berpisah dan mengucapkan selamat tidur pada Vika dan Dani.

Krama: kain tradisional khas Kamboja

Krama: kain tradisional khas Kamboja

Pengeluaran:
.Aerobus Bus KL Sentral – klia2 RM 10
.Tumblr Starbucks RM 38
.Coklat-coklat di convenience store klia2 RM 56,70
.Burger King french fries & mineral water RM 4,20
.Angkor National Museum USD 12
.Beef Climbing Mountain USD 7
.Amok USD 4,5
.Ice Milo USD 1
.Angkor 3 days pass USD 40
.Chicken Biryani USD 5,25
.Banana Milkshake USD 2
.Krama Cotton each USD 2,7
.Krama non-cotton each USD 2

3 thoughts on “Siem Reap: Day 2 – Angkor National Museum, Lamb Climbing Mountain, Banteay Srei, Phnom Bakheng & Angkor Night Market

  1. Novriana says:

    Waaaa, ceritanya lengkap bangeeeet… Seru ih!
    Itu tuktuk nya pesen dari sejak di Indonesia gimana caranya? *penasaran*😀

    Btw btw, si tumbler starbucks emang normalnya berapaan sih? Pernah beberapa kali beliin tumbler buat temen gak pernah dikasih gratisan kayaknya😀

    • ukechin says:

      Kyaaaaa~~~ ada Ade! *sok ikrib*
      Iya pesen tuktuknya dari sebelum berangkat, De. Awalnya kita cari-cari tuktuk plus drivernya yang recommended, trus kok ya hampir semua mengarahkan ke si Bang Ratha. Yasuds, akhirnya diputuskanlah kita pake dia aja. Didito kontak si abang via email, langsung menyertakan itinerary kita. Langsung dibales oke dan dikasih harga. Udah, gitu aja.
      Tapi beneran, servisnya oke banget!

      Mmm.. soal tumblr gw kurang tau sih De… kalo di Jakarta kan 150.000 rupiah. Di Macao, 110 dollar hongkong, di KL ya RM 38. Nah sejauh ini gw kalo beli *baru tiga kali sih* pasti dapet complimentary drink. Baru yang di KL nggak dapet apa-apa😆😆😆
      Eh kalo di tokyo berapaan De?

      • Novriana says:

        Hihi, kan ntar bisa ikrib beneran gak cuman sok ikrib doang😀

        Keren ih tuktuknya bisa dikontak lewat email, dulu soalnya waktu di Bangkok gak sempet nyobain tuktuk gara2 takut ditipu *parnoan*, jadinya masih penasaran, kali aja ntar bisa ketemu bang Ratha😀

        Di Tokyo si tumbler sekitar 1,500 yen, klo rate ke rupiah sekarang mungkin sekitar 150,000 rupiah juga kali ya. Dan tak dapat apa2😀
        Dulu juga pernah ada temen yang nitip si tumbler pas adek ada conference gitu juga gak dapet apa2 deng, beda2 kali ya service nya masing2 tempat, enakan di Indonesia ih kalo gitu😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s