[Seoul & Gyeonggi-do] Heading Incheon

Jumat, 3 April 2015.
We’ve been planning on Seoul Trip for years. I’ve always wanted for my Mom to see and experience all the beauty and uniqueness of a place I had lived on for 2 years.
Pertama kali tercetus ide untuk keberangkatan adalah di musim gugur 2013, lalu mundur menjadi musim gugur 2014, dan hampir kejadian lagi mundur menjadi musim gugur 2015. Kenapa harus pergi di saat musim gugur? Karena bagi gw, Seoul dan sekitarnya itu paling cantik di penghujung tahun, utamanya bulan November, ketika suhu udara sangat sejuk, daun-daun belum gugur sepenuhnya melainkan berubah warna menjadi kuning dan merah. Tapiii… setiap kali akan memesan tiket gw selalu teringat bahwa di bulan Oktober atau November, ada satu kegiatan kantor yang tidak boleh tidak diikuti. Setelah dua kali mundur, saya pun merelakan Autumn Trip berubah menjadi Spring Trip.

Maka setelah mengamati perkembangan tiket promo maskapai-maskapai full service, ketika Garuda kembali dengan promo early bird-nya gw pun segera membeli 2 tiket pp Jakarta-Incheon untuk keberangkatan bulan April 2015 di harga USD 459/tiket. Saat itu tanggal 12 September 2015 dan nilai tukar rupiah terhadap dollar amerika belum terjun bebas seperti yang belakangan ini terjadi. Gw mendapatkan rate Rp.11.885/USD 1 sehingga harga 1 tiket setara dengan 5,3 juta rupiah. Bukan harga yang murah, tapi juga tidak berlebihan untuk maskapai full service sekelas Garuda. Once again, Jakarta to Incheon takes about 7 hours in the sky, thus it’s gonna be quite a long flight and I went with my Mom so comfort should be priority.

Fast forward to 7 months later, hari jumat tanggal 3 April 2015 itu gw dan Nyonya Besar berangkat tepat pukul 18:30. Gw teringat kepanikan Vika sehari sebelumnya yang terjebak macet berkepanjangan sementara dia harus mengejar penerbangan ke Jepang. Untuk menghindari hal-hal seperti itu kami pun memutuskan untuk berangkat lebih awal walaupun kami baru akan terbang pukul 23:20. Mengikuti pesan dan nasihat seorang kakak, gw pun meminta Bayi Gorila untuk mengantar kami ke bandara. Dan sudah menjadi tradisi, dalam hal antar-mengantar dan jemput-menjemput, pasukan turun dalam formasi lengkap. Itu artinya, Mr. Babeh selaku komandan perang turut serta. Duduk di samping pak kusir, Mr. Babeh memiliki tanggung jawab agar Bayi Gorila tetap dalam keadaan siaga. Sementara Nyonya Besar, seperti biasa, sepanjang perjalanan langsung larut komat-kamit memanjatkan doa.

Ternyata jalanan benar-benar kosong dan kami melaju mulus tanpa hambatan sehingga 1 jam kemudian kami sudah siap di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta. Setelah Bayi Gorila dan Mr. Babeh meninggalkan kami, gw dan Nyonya Besar segera memulai rangkaian prosesi keberangkatan. Saat tiba di gate keberangkatan, ruang tunggu bahkan belum dibuka. Maklumlah, saat itu bahkan jam baru menunjukkan pukul 21:30. Masih banyak waktu sebelum keberangkatan.

Setelah terkantuk-kantuk tapi tak bisa tidur, sekitar pukul 23:15 para calon penumpang dipersilakan menaiki pesawat. Gw dan Nyonya Besar mendapatkan kursi di bagian kiri pesawat. Tak lama, gw merasakan pesawat mulai ditarik mundur, dan tepat pukul 23:30, pesawat dengan nomor penerbangan GA 878 lepas landas membelah gelapnya langit Jakarta.

Sabtu, 4 April 2015.
Entah berapa lama gw tidur-tidur ayam setelah menyantap snack malam yang dihidangkan kru pesawat, ketika terbangun gw melihat semburat merah tanda terbitnya matahari dari jendela di sisi kanan pesawat. Gw membuka jendela, berbeda dengan pemandangan di sisi kanan, langit di sisi kiri masih diselimuti kegelapan. Penumpang lain pun sebagian besar masih tertidur. Entah ada di langit di atas negara mana kami saat itu. Gw membangunkan Nyonya Besar untuk melaksanakan shalat subuh. Menjelang pendaratan, pilot mengumumkan suhu udara di darat. 11 derajat celcius. Pukul 08:30 waktu Korea, kami mendarat di Incheon International Airport.

Breakfast ala Garuda Indonesia

Breakfast ala Garuda Indonesia

SAMSUNG CSC
SAMSUNG CSC

SAMSUNG CSC

SAMSUNG CSC

SAMSUNG CSC

SAMSUNG CSC

It’s good to be back. And this time with Mom. Alhamdulillah.
thenjonja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s