[Malacca] 41 Hours of Escapade – Before Coming Home

“Hari 3: tanggal 26 Desember adalah hari terakhir sekaligus hari kepulangan ke Indonesia, jadi waktu yang tersisa harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. Then the route would be St. Paul’s HillA FamosaMenara Taming SariBaba Nyonya Heritage HouseKampung Morten”

Sabtu, 26 Desember 2015

Sebagian tempat yang ada dalam daftar kunjungan hari ketiga kami tukar menjadi di hari kedua, dan sebagai gantinya di hari ketiga inilah tempat-tempat yang belum dijamah harus dituntaskan. Dengan pemikiran bahwa kawasan Dutch Square mungkin masih lengang di pagi hari, kami sepakat untuk meninggalkan hostel pukul 8 pagi.

08:30     :

Kenyataannya, kami baru melangkah keluar hostel pukul 08:30, seperti biasa karena gw menggelar acara mandi paling lama *sungkem sama Vika dan Dani*

Tujuan hari ini adalah Dutch Square, A Famosa, dan Baba Nyonya Heritage House. Kampung Morten, yang ternyata cukup jauh dan tidak bisa dikunjungi dalam waktu singkat, sudah dicoret dari itinerary. Sayang sekali, padahal Kampung Morten adalah satu-satunya perkampungan tempat tinggal suku Melayu yang masih mempertahankan adat budaya mereka, terutama bentuk rumah tinggal yang masih berupa rumah panggung.

Dengan harapan kawasan Dutch Square belum padat pengunjung, kami memulai pelancongan hari itu. Tapi ternyata, pukul 08:30 pun komplek bangunan merah bata itu sudah ramai dengan wisatawan dan, tentu saja, becak hias. Harap maklum, Dutch Square mungkin memang tempat wisata paling terkenal di Melaka. Kompleks bersejarah yang dibangun dalam kurun waktu tahun 1660 hingga 1700 inilah yang menjadi magnet wisatawan datang berduyun-duyun setiap harinya tanpa kenal waktu.

Di Dutch Square ini berdiri beberapa landmark Melaka; yang paling terkenal tentu saja Stadthuys, Christ Church, Queen Victoria’s Fountain, dan Menara Jam Tan Beng Swee didepannya.

Stadthuys, dibangun antara tahun 1641 dan 1660, pada awalnya merupakan rumah dinas gubernur jenderal Belanda, dan pada masa penjajahan Inggris dialihfungsikan menjadi alun-alun kota. Sejak tahun 1980, Stadthuys kembali dialihfungsikan menjadi tempat berdirinya berbagai macam museum, seperti Islamic Museum, Architecture Museum, History & Ethnography Museum, dan People’s Museum.

Christ Church, dibangun tahun 1753 untuk memperingati 100 tahun pendudukan Belanda di Melaka, sekaligus menggantikan reruntuhan gereja Portugis saat itu, karena saat pertama kali mendarat di Melaka, Belanda tidak punya tempat untuk beribadah kecuali gereja St. Paul. Pembangunan Christ Church, yang bata merahnya didatangkan langsung dari Belanda, juga menandakan pembangunan gereja Protestan pertama di Malaysia.

Tan Beng Swee Clocktower dibangun tahun 1886 oleh Tan Jiak Kim, putra dari Tan Beng Swee, untuk mengenang sang ayah yang seorang usahawan sukses nan dermawan. Somehow mengingatkan gw pada kisah Tjong A Fie, saudagar asal Medan yang hidup di awal abad ke-20.

dutch square 2

Cita-cita mengunjungi dan hunting foto di Dutch Square pada pagi hari akhirnya terwujud – tapi pukul setengah 9 lewat sedikit pun sudah banyak pengunjung, mungkin perlu datang lebih awal lagi kalau ingin mendapatkan gambar yang tourist-free

dutch square 3

Christ Church di kejauhan – dan Melaka walaupun masih pagi tapi sudah panas menyengat

SAMSUNG CSC

Dutch Square dari sudut pandang lain

queen victorias fountain

Menara Jam Tan Beng Swee & Queen Victoria’s Fountain

christ church 2

Christ Church #1

christ church

Christ Church #2

red wall 2

Red!

red wall 4

Red wall along the way

SAMSUNG CSC

Papan nama jalan

SAMSUNG CSC

Old white window & red door

red wall 3

The stairs & red-white combination

SAMSUNG CSC

Yang berjaga di sekitar Dutch Square

with vika

and still… pose!

09:20     :

Meninggalkan Dutch Square tanpa menginjakkan kaki ke dalam bangunan-bangunannya, kami sampai di A Famosa, benteng pertahanan yang dibangun oleh Alfonso Albuquerque dengan mengerahkan 1500 orang budak, walaupun yang tersisa sekarang hanyalah puing-puing salah satu gerbangnya; Porta de Santiago.

Pada awalnya, A Famosa meliputi pula rumah sakit dan lima bangunan gereja, lengkap dengan benteng yang memagari kota dan empat menara penjaga. Saat ini, pengunjung dapat melihat beberapa meriam di depan reruntuhan Porta de Santiago.

a famosa

Forta de Santiago – sebagian kecil dari sisa-sisa A Famosa

meriam a famosa

[bukan] meriam si jagur

10:30     :

Pembicaraan malam sebelumnya dengan Ms. Lian sang resepsionis hostel tentang kepulangan kami menunjukkan bahwa Mahkota Medical Centre, pick up point bus yang akan membawa kami ke KLIA, terletak di belakang Mahkota Mall, dan dia menyarankan kami untuk datang langsung ke sana untuk bertanya lebih jelas tentang tiket dan jadwal keberangkatan bus.

Dari beberapa blog yang gw baca, bus yang menuju KLIA berangkat dari Mahkota Medical Centre dan Melaka Sentral. Begitu mendengar bahwa Mahkota Medical Centre ternyata masih dalam walking distance yang masuk akal, kami memutuskan untuk naik bus dari Mahkota Medical Centre saja.

Dari A Famosa, kami langsung ke Mahkota Medical Centre. Untuk sampai ke tempat pemesanan tiket bus, masuk saja lewat pintu di sebelah Seven Eleven. Ternyata hanya ada dua bus yang buka konter di rumah sakit ini: Transnasional dan StarMart Express. Sayangnya tidak ada yang menjaga loket Transnasional. Melihat perbedaan harga yang sangat tipis dan mengingat bus StarMart yang kami tumpangi sebelumnya cukup nyaman sementara kami belum tau seperti apa rupa bus Transnasional, kami putuskan untuk membeli tiket StarMart seharga RM 25 per orang.

Sebenernya gw agak gatel pengen tanya kenapa harganya berbeda dengan rute dari KLIA ke Melaka Sentral, tapi gw urungkan.

Penerbangan kami pukul 22:00, maka kami berniat memesan bus untuk keberangkatan pukul 16:00. Dengan estimasi perjalanan memakan waktu 3 jam, masih cukup waktu untuk menyelesaikan proses keberangkatan dan sejenak bersantai di KLIA. Tapi mbak penjaga konter menyarankan kami untuk mengambil bus keberangkatan pukul 13:00, karena saat long weekend seperti ini lalu lintas dan keadaan jalan tidak dapat ditebak, katanya, dikhawatirkan terjadi kemacetan yang berujung ketinggalan pesawat jika kami mengambil bus pukul 16:00. Dia bahkan tidak menyarankan bus pukul 14:00 dengan alasan yang sama. Dengan semboyan locals know best, kami pun patuh kata-katanya. Dan itu berarti mencoret BABA NYONYA HERITAGE HOUSE dari itinerary siang itu, karena rumah khas peranakan itu tutup pukul 11:30 dan kembali buka pukul 14:00.

SAMSUNG CSC

Dan setelah melewati Dutch Square, A Famosa, Dataran Pahlawan Mega Mall, terlihatlah Mahkota Medical Centre – pick up point bus rute Melaka – KLIA

mahkota medical center 2

Lihat tangga kecil itu? Itu pintu masuk menuju konter penjualan tiket bus, letak pintunya persis di sebelah Seven Eleven

jadwal bus 2

Jadwal Bus Transnasional – tapi konter mereka selalu kosong tanpa ada yang melayani

jadwal bus

Jadwal bus Starmart Express – konter bus ini adalah satu-satunya yang ada penjaganya di antara 3 konter yang ada di Mahkota Medical Centre (konter Starmart Express, konter Transnasional, konter Malindo Air)

tiket

The ticket!

Selesai dengan urusan tiket, kami masih berusaha melipir sebentar untuk foto-foto dengan sisa waktu yang ada. Di gabung dengan hasil hunting sekeluarnya dari hostel sebelum ke Dutch Square, inilah sedikit dari apa yang kami lihat sepanjang kaki melangkah:

melaka river 1

Sungai Melaka di pagi hari

SAMSUNG CSC

Sungai Melaka di pagi hari, di ambil dari jalan kecil di belakang hostel

SAMSUNG CSC

masih Sungai Melaka

SAMSUNG CSC

Sidani – ketika bedak masih menempel sempurna

melaka river 6

sisi lain Sungai Melaka

melaka river 4

Casa del Rio – konon hotel paling mahal seantero Melaka

SAMSUNG CSC

Kincir air Kesultanan Melayu Melaka

SAMSUNG CSC

Heeren House di seberang – salah satu historical place di Melaka

SAMSUNG CSC

Lorong Hang Jebat

dutch square 4

Ducth Square menjelang tengah hari

melaka river 3

Kembali lagi menyusuri jalan kecil di belakang hostel

ala haji lane

satu lorong ala Singapore Haji Lane’s mural

11:30     :

Sesampainya di hostel, kami langsung meminta tolong pada resepsionis untuk memesankan satu taksi. Walaupun jarak ke Mahkota Medical Centre bisa ditempuh dengan berjalan kaki, tapi mengingat bawaan kami yang cukup berat, rasanya naik taksi merupakan pilihan bijak, apalagi di siang hari bolong seperti itu. Jadilah resepsionis memesankan taksi untuk kami, sekaligus menetapkan harga, RM 20 untuk sampai ke Mahkota Medical Centre. Gw menegaskan sekali lagi bahwa tujuan kami adalah Mahkota Medical Centre dan bukannya Melaka Sentral.

Mepet dengan pukul 12, kami check out dan segera berhamburan ke dalam taksi. Kali ini seorang paman bermata sipit yang mengemudi, orangnya cukup ramah dan ramai bercerita ini itu. Setelah cukup lama berjalan, gw dalam hati merasa sangsi, kenapa belum sampai juga? Bukankah untuk sampai di Mahkota Medical Centre itu seharusnya tidak perlu berjalan sejauh ini? Belum gw lontarkan keheranan gw, Vika yang duduk di kursi belakang bertanya meyakinkan, “kita ke Mahkota kan, Ke?”

Pertanyaan yang sama langsung gw lempar pada paman supir. Dan dia terkejut. Sempat mengomel sedikit karena kami tidak menyebutkan tempat tujuan, tapi gw membela diri bahwa gw sudah menjelaskan tempat tujuan berkali-kali pada resepsionis yang memesan taksi. Paman supir pun menelpon si resepsionis, dari nada bicaranya gw menangkap bahwa kesalahan memang terletak pada resepsionis. Paman supir akhirnya mencoba mencairkan suasana dan menenangkan kami bahwa masih cukup waktu untuk mengejar bus kami.

Pukul setengah satu lebih beberapa menit, kami sampai di Mahkota Medical Centre. Kami sepakat untuk menambah RM 5 karena si paman bersedia mengantar kami tanpa bersungut-sungut, jadilah ongkos taksi itu RM 25 keseluruhan. Paman taksi tampak terkejut menerima kelebihan RM 5, tapi dia tertawa-tawa juga.

Sekitar 20 menit waktu yang kami punya kami gunakan untuk makan siang di kafetaria rumah sakit itu, tak lupa membeli cemilan bekal di perjalanan. Gw ingin ke toilet tapi jarum jam sudah menunjukkan pukul 13. Kami bergegas ke tempat menunggu bus di halte depan rumah sakit.

13:30     :

Sudah 30 menit lewat dari waktu yang dijanjikan, tapi bakal bus kami belum juga menunjukkan spionnya. Gw dan Vika kadang saling meyakinkan bahwa kami belum ditinggal bus, dan Vika juga sama seperti gw: ingin ke kamar kecil. Kami ragu-ragu untuk mengasingkan diri ke tandas karena khawatir bus akan datang tiba-tiba. Bus jarak jauh ini bukan tipe setia menunggu penumpang, sepertinya.

Dalam keresahan menunggu bus yang tak kunjung muncul, sekonyong-konyong muncul mbak penjaga konter tiket bus dan meminta kami untuk menunggu di dalam rumah sakit saja. Belum ada kepastian jam berapa bus akan tiba, katanya, karena kemacetan di mana-mana. Kembali ke kafetaria rumah sakit, gw langsung terbang ke toilet dan Vika menunaikan shalat. Tapi di kamar kecil pun gw tak tenang karena khawatir bus datang tiba-tiba.

halte bus

Halte bus di depan Mahkota Medical Centre – disinilah sebenarnya tempat kami menunggu bus Starmart Express

14:15     :

Akhirnya StarMart Express tiba juga, dan sesuai perkiraan kami, tak sampai satu menit bus berhenti, hanya untuk menaikkan penumpang yang terdiri dari kami bertiga dan seorang bapak berusia lanjut. Sesampainya di Melaka Sentral, bus juga hanya berhenti sebentar, dan menaikkan seorang penumpang lagi. Total hanya ada 5 orang penumpang dalam perjalanan Melaka – KLIA.

starmart express 2

inside the bus Starmart Express – seandainya bus antar kota di Indonesia senyaman ini

starmart express

inside the bus Starmart Express – still cozy

17:00     :

Setelah menurunkan 2 penumpang di KLIA 2, supir bus tampak heran melihat kami masih berada di bus. “No AirAsia? No AirAsia?” tanyanya. “No,” we replied. Dia tampak bingung dan sangsi. “Then what’s your flight?”

“Malaysia Airlines”

Dia tampak tak yakin. Mungkin tampang lusuh kami tidak cukup meyakinkannya kami mampu membeli tiket maskapai satu itu *which, with all due respect, I personally don’t want to experience it again*

Begitu menjejakkan kaki di KLIA, hal pertama yang kami lakukan adalah makan. Nooodles menjadi pilihan. Gw, yang masih bertahan ingin mencari Laneige, tidak ikut makan demi mempertahankan lembar-lembar terakhir ringgit, apalagi kami masih akan menghabiskan beberapa jam di bandara ini, yang berarti masih ada kemungkinan kami akan kembali mencari pengganjal perut hingga tiba saatnya lepas landas.

Usai makan, sambil menunggu dibukanya konter check in, gw dan Vika berjalan hilir mudik di sekitar island tempat check in. Gw heran melihat pesawat yang sudah mepet waktu terbang tapi konter check in-nya tak kunjung di buka, bahkan gate-nya sudah closed. Penasaran, gw akhirnya menemukan petunjuk bahwa calon penumpang harus melakukan self-check in.

Prosesi selanjutnya adalah drop baggage di island C, dan melenggang lah kami ke Perlepasan Antara Bangsa. Selesai urusan imigrasi, kami melipir sebentar ke mushala yang letaknya tersembunyi di belakang konter Bank Islam. Sementara Vika menunaikan shalat, gw berjalan hilir mudik mencari makanan pengganjal perut. Waktu masih menunjukkan pukul 20:30, masih panjang penantian kami hingga lepas landas pukul 22.

Saat Vika dan Dani bergabung dengan gw yang menyantap cemilan malam di depan gate H2, satu SMS masuk ke HP gw.

Penerbangan kami ditunda menjadi pukul 23:00.

SAMSUNG CSC

a little view of KLIA – when we got bored to death while waiting for the flight

22:20     :

Setelah kebosanan yang mendera cukup lama, kami memutuskan untuk masuk boarding room. Nothing more to do, bandara ini tidak terlalu mengasyikkan untuk di eksplorasi. Beberapa menit menjelang pukul 23:00, calon penumpang dipanggil masuk pesawat.

5 menit menjelang pergantian hari, kami mendarat di Jakarta. Mungkin karena penerbangan kami termasuk dalam penerbangan paling akhir, segala urusan imigrasi dan pengambilan bagasi selesai dalam waktu 30 menit. Pukul 00:30 taksi membawa kami membelah jalanan ibukota.

It’s finally home again, after quite a mess trip:mrgreen:

Alhamdulillah.

SAMSUNG CSC

and thanks to Sipikah whose pictures i use a lot in my posts

Pengeluaran:

.StarMart Express from Mahkota Medical Centre to KLIA RM 25
.Cemilan di Sevel RM 2,30
.Taksi from hostel ke Mahkota Medical Centre RM 25/3 persons
.Paratha Chicken & Hot Milo RM 10,40
.Taksi dari Soetta ke rumah masing-masing IDR 294.000 (includes surcharge zone IDR 7.500 & highway fee)

One thought on “[Malacca] 41 Hours of Escapade – Before Coming Home

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s