[Parapat – Medan] Makan-makan & Cindera Mata

 

Just a short, simple post on what we ate *and shopped* in Medan – Parapat Trip. Enjoy reading!

SAMSUNG CSC

Lontong Sayur Medan – berbeda dengan Lontong Sayur Betawi dan Lontong Sayur Padang yang terbilang minimalis dalam hal isi, Lontong Sayur Medan bisa dibilang cukup meriah dengan irisan labu siam, wortel, kacang panjang, telur balado, rendang daging, kering tempe teri kacang, kacang tanah goreng, dan disiram sayur nangka kuah kuning. Hal lain yang membedakan adalah penggunaan tauco medan dan tiadanya kerupuk merah. Ada banyak modifikasi isi Lontong Sayur Medan, seperti yang gw makan di Warung Alam Ndeso dalam perjalanan dari Bandara Kualanamu ke Parapat. Mi goreng, kering kentang, tekoka, kulit tangkil, buncis, perkedel, dan telur balado adalah racikan Lontong Sayur Medan yang gw santap.

SAMSUNG CSC

Roti Ganda isi selai srikaya IDR 18.000 – toko roti Ganda yang sangat tersohor ini terletak di Jalan Sutomo, Pematang Siantar. Tak sah rasanya jika tak singgah ke toko ini dan mencicipi roti dengan old-school style *coba bayangin roti Tan Ek Tjoan atau Lauw* yang disajikan dengan isian selai srikaya atau mesjes coklat dan krim putih. Begitu memasuki toko, harum roti memenuhi rongga hidung. Kue-kue yang dijual disini pun masih mempertahankan gaya lama, mungkin seperti Sakura Anpan kalau di Jakarta. Sayangnya, toko roti yang berdiri sejak tahun 1979 ini belum mengantongi sertifikat halal.

SAMSUNG CSC

Lemang Pulut Asli Tebing Tinggi IDR 25.000 untuk bambu kecil – masih di Pematang Siantar, Uci mengajak kami membeli lemang pulut di satu sudut pasar. Pulut alias beras ketan, di Tapanuli Selatan dan Pontianak digunakan sebagai pengganti ketupat. Lemang Pulut, adalah beras ketan yang dilapisi daun pisang dan dimasukkan ke dalam wadah bambu alias lemang, kemudian di bakar. Rasanya hampir sama dengan lamang tapai di Minang, sama-sama gurih namun dengan rasa asin yang lebih dominan daripada lamang tapai Minang.

SAMSUNG CSC

Sate Memeng Mang Ayeb – terletak di Jalan Irian Barat, sate yang sudah ada sejak tahun 1945 merupakan salah satu tujuan utama si Tante bernostalgia di Medan. Di warung kecil yang selalu ramai ini ditawarkan sate ayam, sate kambing, sate sapi, dan menu lainnya seperti Mie Rebus Medan. Ada 5 tusuk sate dalam satu porsinya. Yang gw suka, satenya benar-benar terdiri dari daging, daging, dan daging, tanpa jeroan. Potongannya pun besar dan empuk. Tapi yang cukup istimewa adalah bumbu kacangnya. Rasanya beda aja dari bumbu kacang sate pada umumnya, benar-benar enak dan mantap, belum lagi taburan bawang goreng yang melimpah. Such a perfect dinner we had!

Mie Rebus Medan – sementara gw memilih sate ayam, Nyonya Besar berkeingingan mencicipi Mie Rebus Medan yang ada dalam menu Sate Memeng Mang Ayeb. Mie Rebus Medan ini, ternyata disebut juga sebagai Mie Keling karena konon berasal dari peranakan India. Kuahnya hitam pekat dan kental dan terbuat dari udang yang digiling. Sementara untuk mie-nya, mie-nya kenyal dan agak besar, dengan campuran tauge, telur rebus, bawang goreng, irisan daun seledri, tahu cina, kentang kukus (yang kemudian di goreng), dan disajikan dengan kerupuk. Rasanya? Sama seperti sate-nya, Mie Rebus Medan ini pun sama endeuuuss, walaupun porsinya memang nggak terlalu mengenyangkan.

SAMSUNG CSC

Mie Balap – sebenernya ini sama aja dengan bihun goreng dan kwetiau goreng yang bisa kita temui dimanapun. Yang bikin beda itu mungkin pembuatannya ya. Pembuatannya sangat cepat, makanya dikasih nama Mie Balap. Tapi jangan salah, rasanya bener-bener enak. Somehow pas aja gitu racikan bumbu-bumbunya. Tenar sebagai sarapan masyarakat Medan, dan dimakan dengan sate kerang yang ternyata, lumayan enak juga rasanya *but still sate kerang is not my cup of tea* *tapi Jeng Kue Seus suka banget si sate kerang ini* *bukan info penting, abaikan* :mrgreen:

SAMSUNG CSC

Restoran Tiptop – ini mungkin salah satu restoran paling tua di Medan, berdiri sejak tahun 1929 dengan nama Jangkie dan menjadi tempat kongkow kaum ekspatriat pada zamannya. Menu istimewanya adalah bitterballen, bistik, dan ice cream cake *yang mana menurut gw sih nggak ada yang istimewa dengan rasanya*. Hal lain yang menyenangkan adalah, rest room a.k.a toilet mereka bersih!

Soto Sinar Pagi IDR 25.000 – terletak di Jalan Sei Deli, menyajikan soto medan dengan daging sapi ataupun daging ayam yang melimpah lengkap dengan 2 buah perkedel dan peyek udang yang sangat crunchy dan enak. Recommended!

Merdeka Walk – ke sini karena di ajak Uci dan Iqbal, adiknya, nggak makan apa-apa sih kecuali ngemil Roti Tissue dan Pancake Durian, cuma pengen tau tempat gaul paling heits seantero Medan.

Durian Ucok & Pancake Durian Pelawi – mungkin gw datang ke Medan di saat yang kurang tepat ya… tapi bagi gw rasanya durian Bang Ucok ini tidak terlalu istimewa. Anyway kalo untuk pancake durian yang dibawa ke Jakarta, gw beli di Pancake Durian Pelawi sebelum ke Bandara Kualanamu. Soal rasa ya sebelas duabelas lah sama Pancake Durian Nelayan.

Bolu Meranti – siapa yang nggak kenal bolu gulung Meranti? Konon kurang sah berkunjung ke Medan kalau pulang tanpa Bolu Meranti. Bolu gulung sederhana yang buat gw sih nggak istimewa banget ya… ya sebagaimana rasa kue bolu pada umumnya aja, kecuali topping-nya yang gw akui, nggak pelit sama sekali.

Bika Ambon & Lapis Legit Zulaikha – satu lagi makanan khas Medan selain Durian Ucok dan Bolu Meranti yang sering kita lihat ditenteng wisatawan di Bandara Kualanamu atau Polonia dulu. Gw pada dasarnya biasa aja sih sama bika ambon, tapi untuk yang satu ini kekecualian deh. Dan ternyata, lapis legitnyaaa… juga enaaakk!!! Baik bika ambonnya maupun lapis legitnya, rasa manisnya pas dan nggak bikin gatel tenggorokan.

Kaos “Medan Bah” – menjadi satu dengan Durian Ucok, gambar kaos “Medan Bah” cukup menarik dan catchy, pilihannya juga banyak. Harganya reasonable dengan kualitas bahan yang oke. Sayangnya, ownernya *atau penjaga tokonya ya?*, seorang pemuda bertubuh gempal, kurang ramah dalam melayani pembeli.

Kaos “Tauko Medan” – dibandingkan dengan toko tetangga, gambar kaos “Tauko Medan” lebih sederhana dengan bahan yang lebih tipis. Tapi, kebalikan dari toko tetangga, para abang dan kakak “Tauko Medan” ini cukup ramah pada pembeli.

And the last… oleh-oleh yang di beli di pinggir jalan dekat Pasar Peringgan dalam perjalanan ke Bandara Kualanamu: Jambu Bangkok! Super enak dan crunchy! Nyesel banget cuma beli setengah kilo! Maafkan nggak ada fotonya, karena begitu beli langsung habis di santap selama perjalanan ke Bandara :mrgreen:

So it’s a wrap! Mauliate Godang, Medan!

 

 

 

 

[Parapat – Medan] Toba Lake & Samosir Island

Mengunjungi Medan sudah lama ada dalam bucket list gw. Sempat merencanakan traveling ke sana bersama seorang rekan kerja, udah sampe hunting tiket dan hotel segala, walaupun judulnya gw cuma nemenin dia mengunjungi teman SMA-nya. Nggak tau apa sebabnya rencana itu tinggallah rencana, menguap begitu saja. Terus terang semakin ke sini mood gw untuk solo traveling menguap sedikit demi sedikit. Maunya sih jalan sama Vika, Dani, Nina, dan Didito, tapi percayalah bikin rencana traveling sama mereka itu sama susahnya sama cari jodoh *eh*

Belum lagi masalah klasik pariwisata di negeri ini: minimnya informasi tempat wisata, sulitnya transportasi, dan… ah nggak jadi deh, nanti gw di bully pula. Hahaha… Jadilah mimpi ke Medan ini terlupakan cukup lama.

Sampai suatu ketika, Nyonya Besar ngobrol-ngobrol dengan salah seorang kakak beliau, dan ternyata mereka sepakat untuk ke Medan. Omong punya omong, sepupu gw pun akhirnya memesankan tiket untuk 3 orang: Nyonya Besar, si Tante, dan gw. Jadi, pada dasarnya gw berfungsi sebagai pengawal mereka. Menemani Nyonya Besar mengenal Medan sementara si Tante nostalgia karena saat tinggal di Aceh sering bolak-balik ke Medan.

Selain tiket, hotel pun diurus sang sepupu. Jadi bisa dibilang untuk trip kali ini, gw agak lepas tangan. But being me, I am kinda control freak person, apalagi kalo soal traveling. Itinerary yang kece adalah suatu keharusan buat gw, sayang rasanya kalau waktu terbuang sia-sia. Yeah… gw memang bukan tipe orang yang spontan dalam soal traveling. Tapi sekali lagi, setelah hotel dan tiket, sang sepupu pun dengan percaya diri meyakinkan bahwa itinerary juga sudah dirancang dan dibicarakan dengan sepupunya yang tinggal di Medan. Gw benar-benar tinggal duduk manis dan terima beres menikmati perjalanan. But still, being me, diam-diam gw tetap melanjutkan pencarian informasi, aneh rasanya bila tidak mengetahui apapun tentang tempat tujuan.

Day 1: Sabtu, 10 Oktober 2015

Pukul 3 dini hari, dengan diantar Bayi Gorila dan Mr. Babeh, gw dan Nyonya Besar meluncur ke salah satu titik penjemputan Hiba Bandara di bibir tol Cijago. Sampai di sana ternyata bus baru saja berangkat, jadi deh kami menunggu bus berikutnya. Pukul 3:35 kami berangkat, dan 1 jam kemudian kami sudah mengantri di Terminal 1C Bandara Soekarno Hatta mengikuti prosesi keberangkatan. Check in, x-ray scan, boarding di Gate C4, dan shalat subuh. Pukul 5:45 kami memasuki pesawat. Kali ini gw gagal mendapatkan kursi di sebelah jendela karena sudah diakuisisi si Tante. Jadi mungkin ini pertama kalinya gw nggak mengambil gambar langit sebagaimana biasanya gw lakukan. Sekitar pukul 6, Citilink QG 830 lepas landas sempurna.

Menjelang pukul 8:30, pesawat mendarat dengan sangat mulus, benturan roda pesawat dengan landasan hampir-hampir tak terasa. Finally, Medan!

SAMSUNG CSC

Kualanamu International Airport yang dikelola oleh Angkasa Pura II berhasil membuat gw cukup terkesan. Ini baru bolehlah menyandang predikat bandara internasional. Modern, simple, sleek.

SAMSUNG CSC

Baggage-Drop Island

SAMSUNG CSC

Towards Boarding Room

SAMSUNG CSC

Boarding Room @Kualanamu International Airport. Masih bersih dan rapih, semoga bisa terus terpelihara ya!

SAMSUNG CSC

View from within

Kami dijemput oleh sepupunya sepupu gw dan anaknya, sebut saja mereka Kak Nelly dan Uci. Merekalah yang mengurus masalah sewa mobil beserta supirnya untuk mengantar kami melihat-lihat Medan dan tempat lainnya di Sumatera Utara. Hari pertama ini ternyata kami akan langsung dibawa ke Parapat untuk melihat Danau Toba. Mengingat perjalanan yang akan ditempuh cukup jauh, tak lama keluar dari bandara kami memutuskan untuk menepi dan menikmati sarapan di satu warung pinggir jalan, Warung Alam Ndeso namanya. Lontong Sayur ala Medan, tanpa kerupuk, menjadi menu yang kami santap.

***

Untuk sampai ke Parapat, menghindari macet di satu titik di Deli Serdang, Bang Indra sang supir memilih jalan pintas melalui Galang di daerah Tebing. Pada suatu masa, Galang pernah kesohor sebagai tempat penampungan pengungsi dari Vietnam yang dikenal sebagai manusia perahu.

Sesampainya di daerah Pematang Siantar, kami mampir sebentar di pasar kaget Tebing untuk membeli lemang pulut yang direkomendasikan Uci. Setelahnya kami mampir di toko roti Ganda di jalan Sutomo. Roti Ganda adalah salah satu buah tangan paling terkenal dari Pematang Siantar. Selesai membungkus beberapa potong roti, kami makan siang di rumah makan Miramar, masih di jalan Sutomo. Cari makan di sini susah-susah gampang. Jadi kalau ada tempat makan berlogo halal, tanpa pikir panjang kami langsung masuk.

Pandangan mata selama perjalanan ke Parapat akan dihiasi oleh hamparan persawahan, atau kebun sawit di kanan kiri jalan, kebun karet, atau paduan keduanya. Ada hal yang cukup unik yang sering kami jumpai. Di pekarangan rumah warga atau di sawah dan kebun mereka, sering kali terdapat juga makam-makam. Menurut Uci, jika seseorang ingin membeli tanah, maka tanah yang dibeli mencakup pula makam-makam yang telah ada tersebut, dengan kata lain tidak dibolehkan memindahkan makam. Hmm.. dasar orang bank, seketika gw menghitung untung rugi beserta resiko hukumnya dan berpikir sepertinya sulit untuk menerima tanah-tanah seperti itu sebagai agunan kredit.

SAMSUNG CSC

Salah satu sudut Pematang Siantar

SAMSUNG CSC

Mampir sebentar beli lemang pulut asli Tebing Tinggi

***

Setelah kurang lebih 5 ½ jam perjalanan, kami sampai di Parapat. Pukul 14:30 kami check in di Inna Hotel Parapat. Sepupu gw memesan 2 kamar tipe Superior, 1 kamar untuk gw dan Nyonya Besar, dan 1 kamar lainnya untuk si Tante, Kak Nelly, dan Uci.

Hujan turun tak lama setelah kami sampai. Kami pun memilih untuk mengistirahatkan badan sambil menikmati Danau Toba dari balkon kamar. Sungguh sayang langit yang kelabu mengurangi kecantikan Danau Toba yang saat itu juga tertutup asap tipis imbas bencana asap karena kebakaran hutan yang melingkupi Riau, Jambi, Palembang, dan sebagian pulau Kalimantan.

Hari pertama pun ditutup dengan menikmati makan malam di salah satu rumah makan bernama Islam Murni.

SAMSUNG CSC

First view of Toba Lake from our balcony: cloudy, misty, a little bit cool

SAMSUNG CSC

the boat for tomorrow’s cruise

SAMSUNG CSC

in our way finding some halal meals for dinner

SAMSUNG CSC

Salah satu wajah Parapat di malam hari: mereka memang hidup dari pariwisata Danau Toba

Day 2: Minggu, 11 Oktober 2015

Setelah check out dan sarapan dengan menu dan rasa makanan yang seadanya, kami menuju Pelabuhan Tiga Raja untuk meyeberang ke Pulau Samosir dengan perahu motor. Mobil diparkir di dekat Pelabuhan yang berjarak hanya sekitar 300 meter dari Inna Parapat Hotel. Dipinggir pelabuhan banyak dibangun pondokan semacam bale-bale yang digunakan para pengunjung untuk beristirahat selepas bermain air di Danau Toba atau semata hanya untuk menikmati keindahannya. Di pelabuhan ini, selain tersedia kapal motor yang akan membawa orang yang ingin ke Pulau Samosir, ada juga jetski, atau kapal bebek-bebekan yang harus kita kayuh sendiri, dan sebagian lain memilih untuk berenang-renang tidak jauh dari tepian.

Untuk menumpang kapal motor ke Pulau Samosir, tiap orangnya dikenakan biaya sebesar Rp.25.000. Gw kaget dengan besarnya harga tiket ini, karena dalam satu artikel yang gw baca 3 tahun lalu, harga tiket menumpang kapal motor adalah Rp.7000/orang. Kalaupun harganya naik, kenaikannya luar biasa sekali, jauh di atas angka inflasi. Si abang yang duduk-duduk di pinggir dermaga pun berdalih bahwa harga itu merupakan harga resmi, kita bayar di atas kapal dan akan diberikan tiket resmi sebagai tanda pembayaran. But, living in this country, gw hampir percaya bahwa itu omong kosong. Turns out praduga gw mungkin benar. Para penumpang ditarik bayaran diatas kapal, tapi tiket hanya diberikan SATU lembar untuk masing-masing rombongan. Tiketnya pun bisa lah kita buat sendiri dan difotocopy, nothing fancy. Silakan dikira-kira sendiri berapa banyak hasil tipu-tipunya. Perlu banyak yang dibina di Indonesia ini, memang. Dibinasakan.

SAMSUNG CSC

Pesisir Parapat

SAMSUNG CSC

Titip mobil dulu sebelum menyebrang ke Samosir

SAMSUNG CSC

Salah satu hiburan rakyat – jadi ingat masa kecil main bebek-bebekan di Taman Ria Senayan

SAMSUNG CSC

Sekitar “Pelabuhan Tiga Raja”, Parapat

SAMSUNG CSC

Kapal motor untuk menyeberang ke Pulau Samosir

SAMSUNG CSC

Dari kapal motor, penumpang bisa melihat satu rumah mewah bergaya neo klasik. Itu adalah rumah tempat Bung Karno diasingkan saat terjadi Agresi Militer II oleh Belanda. Selain Bung Karno, turut pula diasingkan di sini Bung Hatta, KH. Agus Salim, dan Sjahrir.

Kapal motor berangkat sekitar pukul 8:50 dan berjalan dengan kecepatan kura-kura malas-malasan. Sebagai akibatnya, hampir 90 menit kemudian kami baru berhasil merapat di Pelabuhan Wisata Siallagan di Pulau Samosir. Di tengah perjalanan, kapal motor kami bahkan sering disalip oleh elang putih yang memang banyak bertengger di pohon-pohon di tepi danau.

SAMSUNG CSC

Danau Toba #1

SAMSUNG CSC

Danau Toba #2

SAMSUNG CSC

Danau Toba #3

SAMSUNG CSC

Ditengah pelayaran, kami dimampirkan ke Batu Gantung yang menceritakan legenda asal muasal nama Parapat. Ada yang bisa menunjukkan yang mana Batu Gantungnya?

SAMSUNG CSC

Danau Toba #4

 ***

Sesampainya di Pelabuhan Wisata Siallagan, para wisatawan kembali harus membayar retribusi memasuki pulau sebesar Rp.2000/orang. Kami diberi waktu sekitar 1 jam untuk mengunjungi tempat-tempat wisata yang ada di Pulau Samosir, dan setelah berjalan melewati tenda-tenda tempat para penduduk berjualan cinderamata, kami sampai di tempat pertama: makam tua Raja Siallagan Parhapuran beserta batu kursi persidangannya. Selain melihat makam, pengunjung juga bisa mengenakan selendang dan ikat kepala dari ulos dan berfoto dengan boneka Sigale-gale, sambil tak lupa memberi donasi seikhlasnya setelahnya.

Persinggahan dilanjutkan ke Desa Tomok, dimana terdapat delapan rumah yang bagian depannya masih berbentuk tradisional, sementara bagian belakangnya sudah modern lengkap dengan antenna parabola. Untuk memasuki Desa Tomok ini, kembali para wisatawan dikenakan biaya sebesar Rp.2000/orang. Di Desa Tomok dapat kita jumpai Batu Kursi Parsidangan, Batu Kursi Eksekusi, patung dan boneka SIgale-gale, gereja, hingga toko souvenir.

Mendekati pukul 11:30 kami kembali ke kapal motor yang memang menunggu di dermaga. Perjalanan pulang ke Parapat ditempuh lebih singkat. Kapal berangkat mendekati pukul 12 siang, dan kami merapat pukul 12:45. Sebelum melanjutkan perjalanan ke Medan dengan melewati Berastagi, marilah kita singgah di Warung Pak Pos untuk makan siang. Pukul 13:30 tepat barulah kami benar-benar meluncur meninggalkan Parapat.

SAMSUNG CSC

Merapat di Pulau Samosir

SAMSUNG CSC

Persinggahan pertama di Samosir: Boneka Si Gale-gale

SAMSUNG CSC

Batu Kursi Persidangan

SAMSUNG CSC

Huta Siallagan

SAMSUNG CSC

Rumah Adat Desa Tomok

SAMSUNG CSC

Salah satu batu kursi persidangan

SAMSUNG CSC

Pasar souvenir sepanjang perjalanan kembali ke kapal motor

***

Setelah dua jam kami pun meninggalkan Kabupaten Simalungun dan tiba di Kabupaten Tanah Karo. Mampir sejenak untuk menikmati keindahan Air Terjun Sipiso-piso di daerah Tongging. Untuk memasukinya wisatawan dikenakan biaya masuk Rp.4000/orang dan biaya parkir Rp.5000/mobil.

Untuk sampai ke area Air Terjun Sipiso-piso, kita harus melewati semacam pasar terlebih dulu. Ada pengalaman tak terlupakan buat gw dan rombongan. Saat baru saja memasuki pasar, kami mendengar satu suara melengking. Menoleh ke kanan, ternyata… lengkingan itu datang dari seekor babi yang sedang disembelih dengan cara ditusuk dari bagian belakangnya. Darahnya merembes membasahi tanah. Mengerikan.

Ketika kami selesai mengagumi Air Terjun Sipiso-piso sambil berkhayal suatu saat nanti akan ada cable car yang menghubungkan tempat melihat air terjun dengan air terjunnya itu sendiri, kami kembali melanjutkan perjalanan ke Medan melewati pasar yang sama. Gw penasaran dengan babi yang tadi disembelih. Rupanya hewan malang itu sudah mati kaku, dan sedang dibersihkan bulu-bulunya menggunakan semacam alat las.

Yah… babi atau B2 dan anjing atau B1 memang salah dua hewan yang banyak dijadikan bahan makanan di daerah Simalungun, Tanah Karo, bahkan Medan. Adalah hal yang biasa menemukan jejeran kios-kios di pinggir jalan menjajakan babi panggang, yang terkenal berjuluk Babi Panggang Karo. Bukan hanya menjajakan dalam bentuk masakan matang, daging mentahnya pun dipajang tanpa malu-malu di kios-kios itu.

SAMSUNG CSC

Hujan rintik-rintik, kabut, asap, dan air terjun

SAMSUNG CSC

Air Terjun Sipiso-piso di daerah Tongging

Masih di Kabupaten Tanah Karo, kami memasuki Berastagi sekitar pukul 17:00. Atas permintaan gw, kami singgah ke Taman Alam Lumbini untuk melihat pagoda tertinggi di Indonesia yang dibuat sebagai replika Pagoda Shwedagon yang aslinya terletak di Myanmar. Sayangnya, karena sudah terlampau sore sampai di Taman Alam Lumbini, pagoda tersebut sudah tutup sehingga gw hanya bisa mengambil satu-dua gambar dari balik pintu gerbangnya.

 

Saat menuju Taman Alam Lumbini, gw terkejut juga karena di sisi jalan raya masih ada tenda-tenda pengungsi Sinabung. Selain itu, yang juga mengejutkan adalah jalan menuju Taman Alam Lumbini yang masih tanah dan bebatuan… hujan yang baru selesai mengguyur sore itu membuat perjalanan serasa wisata off road. Seandainya jalan itu mulus, tentu memudahkan wisatawan yang ingin berkunjung, dan bukan tidak mungkin akan menarik semakin banyak pengunjung.

Kami bergegas melanjutkan perjalanan ke Medan. Rute yang dilalui benar-benar membutuhkan keterampilan mengemudi tingkat tinggi. Jalan yang tidak terlalu lebar dan tanpa penerangan, berkelok-kelok dengan tikungan-tikungan yang ‘patah’, ditambah truk atau angkutan umum yang mengemudi semaunya.

Pukul 20:00 kami akhirnya memasuki kota Medan. Sebelum mengistirahatkan diri di hotel, kami sempatkan mencicipi sate dan mie rebus Medan yang diidam-idamkan si Tante yang ingin bernostalgia. Alhamdulillah, it’s yummy and it’s a wrap!

SAMSUNG CSC

Kutunggu ko blek Medan! *sambil makan wajik dan nyeruput bandrek*

Pengeluaran di luar makanan & minuman:

  • Tiket pesawat pp IDR 1.908.500/orang
  • HIBA Bandara IDR 60.000/orang
  • Retribusi masuk kawasan wisata Parapat IDR 20.000
  • Tiket kapal motor menyeberang ke Pulau Samosir IDR 25.000/orang
  • Retribusi masuk pulau IDR 2.000/orang
  • Retribusi masuk situs Batu Kursi Siallagan IDR 2.000/orang
  • Retribusi parkir IDR 20.000/mobil
  • Retribusi masuk kawasan wisata Air Terjun Sipiso-piso IDR 4.000/orang
  • Retribusi parkir IDR 5.000/mobil
  • Sewa mobil IDR 250.000/hari, fuel excluded
  • Jasa supir IDR 150.000/hari untuk luar kota Medan
  • Jasa supir IDR 100.000/hari untuk dalam kota
  • Inna Hotel Parapat IDR 402.425/malam
  • The Tiara Hotel IDR 528.400/malam
  • The Tiara Hotel IDR 200.000/malam untuk extra bed