[Parapat – Medan] Tjong A Fie Mansion

 

Day 3: Senin, 12 Oktober 2015

Kesepakatan pada malam sebelumnya sih kami akan dijemput oleh Kak Nelly dan Uci pada pukul 9, tapi hingga lebih dari pukul 9:30, sepupu dan keponakan itu belum terdengar pula logat Medan Melayunya. Gw mulai bete. Dalam khasanah dolanan, gw emang paling nggak suka berangkat siang karena bagi gw itu termasuk pembuangan waktu. Ya kan ceritanya lagi di kota orang nih, jadi ya marilah memanfaatkan waktu untuk eksplorasi semaksimal mungkin. Kalo mau tidur mah di rumah juga bisa *mulai galak*

Mendekati pukul 10 barulah kami turun ke lobby hotel setelah mendapat telepon dari Kak Nelly. Tujuan pertama adalah menemani gw sarapan karena gw nggak dapet jatah sarapan dari hotel yang memang hanya menyediakan free breakfast untuk 2 orang/kamar. Sambil menyantap hidangan yang konon legendaris juga bagi trio tante, sepupu, dan keponakan, itu gw ngobrol-ngobrol dengan Uci mengenai rencana keliling Medan hari itu.

Ada 3 tempat tujuan utama: Tjong A Fie Mansion, Istana Maimon, dan Masjid Raya Medan. Buat gw, highlight hari itu nggak lain dan nggak bukan adalah Tjong A Fie Mansion. Tapi sebelum kita cerita-cerita soal salah satu landmark bersejarah di kota Medan itu, gw mau nulis sedikit soal Istana Maimon dan Masjid Raya Medan.

Istana Maimun

Kejayaan ekonomi Kesultanan Deli yang didapat dari hasil perkebunan tembakau membuat Sultan Deli ke-IX, Sultan Ma’moen Al-Rasyid Perkasa Alamsyah, memindahkan ibukota kerajaan ke Medan. Dalam masa pemerintahan Sultan Deli ke-IX inilah Istana Maimun dibangun, dan pada masanya berfungsi selain sebagai pusat pemerintahan juga sebagai pusat perkembangan kebudayaan dan dakwah Islam.

Istana Maimun, dikenal juga dengan nama Istana Putri Hijau, mulai dibangun pada 26 Agustus 1888 dan selesai pada 18 Mei 1891 (sumber lainnya menyebutkan pembangunan istana selesai pada 25 Agustus 1888), dengan memadukan gaya arsitektur Moghul, Timur Tengah, Spanyol, India, Belanda, dan Melayu. Istana terdiri dari dua lantai dan didominasi warna kuning dan hijau, warna kebesaran Kesultanan Deli.

Mengapa istana ini disebut juga sebagai Istana Putri Hijau, karena erat hubungannya dengan legenda Putri Hijau, yang konon dipinang oleh Raja Aceh, namun pinangan itu ditolak oleh kedua saudara laki-laki Sang Putri hingga membuat Raja Aceh marah dan menyerang kerajaan. Konon kegagalan rencana perkawinan ini membuat Sang Putri bersumpah bahwa setiap laki-laki maupun perempuan yang belum menikah memasuki istana akan sulit menemukan jodoh mereka atau bahkan tidak menikah seumur hidup. Kepercayaan pada ‘kutukan’ itu membuat Kak Nelly melarang kami singgah di tempat bersejarah itu, khawatir terhadap nasib Uci dan gw. Gw sendiri nggak percaya sama mitos itu, karena yang namanya jodoh itu kan udah ada ketentuannya sejak di Lauhul Mahfuz, dan karenanya kecewa dengan gagalnya rencana menyambangi Istana Maimun. Tapi Nyonya Besar menyarankan lebih baik ikuti saja apa kata tuan rumah, maka gw pun turun dari mobil hanya untuk mengambil gambar istana cantik itu dari luar gerbangnya.

SAMSUNG CSC

Konon, karena belum menikah, gw dan Uci tidak diperbolehkan memasuki area Istana ini. Padahal penasaran banget dalamnya kayak apa *sekaligus gatel pengen pake baju-baju ala putri-putri Kesultanan Melayu*

Masjid Raya Medan

Tidak jauh dari Istana Maimun, berdiri satu bangunan bersejarah lainnya. Masjid Raya Al-Mashun, atau mungkin lebih dikenal dengan nama Masjid Raya Medan, pada awalnya menjadi satu dengan komplek Istana Maimun. Masjid ini dibangun dengan bentuk simetris segi delapan dengan perpaduan gaya beragam budaya; Maroko, Eropa, Melayu, dan Timur Tengah. Beberapa material untuk keindahan interior didatangkan dari negeri asing. Marmer didatangkan dari Italia dan Jerman, kaca patri dari Cina, dan lampu gantung dari Prancis.

Begitu memasuki gerbang masjid, pengunjung akan langsung disambut oleh deretan peminta-minta dan seorang bapak yang duduk di belakang meja menjaga buku tamu. Melihat Uci, Kak Nelly, dan si tante yang tidak berjilbab, sekonyong-konyong bapak tadi langsung menyembur galak. Omelannya semakin panjang ketika kami tidak memberikan donasi. Hmm… gw agak menyesalkan kejadian ini. Sebenarnya maksudnya mungkin bagus, mengingatkan pengunjung untuk menutup aurat dengan baik, tapi sepertinya ada lack of communication skills yang perlu diperbaiki.

SAMSUNG CSCSAMSUNG CSC

Tjong A Fie Mansion

Ini dia highlight jalan-jalan hari ke-3! Seusai menemani gw menyantap mie balap *sebagai pengguna extra bed, gw merelakan jatah sarapan gw untuk para nyonya*, kami langsung menyambangi Tjong A Fie Mansion di kawasan kota tua Medan. Suasana jalan di depan bangunan ini cukup hiruk pikuk, selain jalan yang tidak terlalu lebar, kadang ada saja bus besar membawa rombongan wisatawan, yang kebanyakan wisatawan mancanegara.

SAMSUNG CSC

Gerbang Tjong A Fie Mansion dari depan

SAMSUNG CSC

Tjong A Fie Mansion, tampak serong depan

SAMSUNG CSC

Prasasti di sebelah kanan gerbang masuk

Tjong A Fie, seorang usahawan sukses yang legendaris dari Medan, lahir di Guangdong, Tiongkok, dengan nama Tjong Fung Nam pada tahun 1860. Dengan maksud mengubah nasib, dia merantau ke Medan dalam usia belasan tahun. Di tanah Sumatera dia mulai membangun bisnis di beberapa bidang, yang menonjol adalah perkebunan dan bank; Tjong A Fie memiliki 3 buah bank, yaitu Batavia Bank, Deli Bank, dan Bank Kesawan yang kini diambil alih oleh QNB dan berganti nama menjadi Bank QNB Indonesia. Tapi mengenai Bank Kesawan ini, informasi lain yang gw baca justru mengatakan bahwa Bank Kesawan didirikan oleh Khoe Tjin Tek dan Owh Chooi Eng melalui NV Chunghwa Shangyeh dengan nama Bank Chunghwa Shangyeh, dan berganti nama menjadi Bank Kesawan pada tahun 1965.

Salah satu bukti bahwa Tjong A Fie adalah seorang pebisnis sukses pada masanya adalah dia bahkan memiliki lebih dari 10.000 karyawan. Suatu jumlah yang besar bahkan untuk ukuran saat ini… hmm.. apalagi apada zaman itu ya? Nggak heran sebagai salah satu bukti kesuksesannya (sekaligus mungkin sebagai tanda cintanya) dia membangun Mansion yang diperuntukkan bagi istri ketiganya yang berasal dari Binjai. Mansion dua lantai ini dibangun di atas lahan seluas 6000 m2 di daerah Kesawan, mulai tahun 1895 dan rampung tahun 1900.

Dalam rumahnya yang bagaikan istana kecil itu, Tjong A Fie menerima tamu-tamunya yang berasal dari berbagai kalangan. Dia bahkan memiliki beberapa ruangan untuk para tamunya; ada ruangan khusus untuk menerima tamu dari golongan Tionghoa yang terletak di sisi kanan, sementara ruangan untuk menerima Sultan Deli yang memang terkenal dekat dengan Tjong A Fie terletak di sisi kiri. Ada juga ruangan untuk menerima tamu dari kalangan Belanda, dan kalangan lainnya. Furniture dan tata ruang disesuaikan dengan peruntukan ruangan. Ruang untuk Sultan Deli ditata dengan gaya Melayu dan Timur Tengah, sementara ruang untuk tamu-tamu Tionghoa didominasi warna merah.

SAMSUNG CSC

Ketuk pintu dulu sebelum masuk

SAMSUNG CSC

Pertama kali masuk rumah, disambut foto ini di sisi kiri. Foto saat perayaan ulang tahun Tjong A Fie ke 60

SAMSUNG CSC

Ruang tamu khusus untuk Sultan Deli

SAMSUNG CSC

Ruang untuk menerima tamu selain Sultan Deli dan kaum Tionghoa

SAMSUNG CSC

Ruang Piano yang terletak di sisi kanan pintu masuk

SAMSUNG CSC

Assalamu’alaikum!

SAMSUNG CSC

Lampu gantung di lobby rumah

Kamar tidur Tjong A Fie dan keluarganya pun sangat luas dan terhitung lengkap layaknya kamar hotel, sampe ada mini bar-nya berikut bermacam ragam wine. Satu-satunya yang tidak ada di dalam kamar adalah kamar mandi. Kamar mandi terletak di bagian belakang rumah, berdekatan dengan dapur. Gw tergelitik bertanya soal urusan buang hajat ini. Menurut Desi, pada zaman itu, para penghuni rumah melakukan buang hajat di kamar, kemudian keesokan paginya, tugas para pembantu lah membawa pispot atau semacamnya ke kamar mandi dan membersihkannya. Jadi… silakan disimpulkan sendiri *lap keringet*

Oke, kembali ke kamar dan ruangan-ruangan lainnya, yang membuat gw berdecak kagum adalah, Tjong A Fie tampaknya tidak main-main dalam membangun dan memperindah rumahnya itu. Furniture-furniture didatangkan langsung dari negeri asing; tempat tidur dan lemari Tjong A Fie, misalnya, diimpor dari Yunani. Lampu gantung-lampu gantung yang menghiasi ballroom di lantai dua, didatangkan langsung dari Austria. Lukisan-lukisan yang menghiasi langit-langit rumah dilukis langsung oleh seniman Italia. Tegel kunci yang cantik dijadikan lantai rumah. Pokoknya usahanya maksimal banget, dan menurut gw sih, dia sukses membuat rumahnya tampil kece dan mentereng, bahkan hingga saat ini, lebih dari 100 tahun sejak pertama ditempati. Gw suka sekali melihat buku-buku bacaan Tjong A Fie, sudah menguning dan penuh dengan aksara Cina, belum lagi pakaian Tjong A Fie dan Nyonya yang dipajang, juga koper besar kuno yang sangat kokoh dan pastinya… berat!

Dan yang paling gw suka adalah peralatan makan dari porselen ala Cina Peranakan; cantik-cantik banget! Gw mencoba membayangkan betapa besar usahanya mendatangkan perabot dan perkakas rumahnya dari luar negeri; bayangkan barang-barang besar dan berat yang dibuat dari material pilihan dikirim lewat laut.

SAMSUNG CSC

Kamar tidur utama: peraduan Tjong A Fie dan Nyonya

SAMSUNG CSC

Pakaian Tjong A Fie dan Nyonya, beserta koper yang ia bawa saat merantau dari tanah Tiongkok ke Medan

SAMSUNG CSC

Buku-buku Tjong A Fie semasa hidup

SAMSUNG CSC

Tegel kunci di ruang altar *altar gw blur hitam karena nggak boleh di foto*

SAMSUNG CSC

Hand made-painting di langit-langit ruang altar

SAMSUNG CSC

Another hand made-painting

SAMSUNG CSC

Salah satu papan sekat ruangan

SAMSUNG CSC

Ruang makan dan ruang bersantai. Rantang makanan di zaman itu pun luar biasa beratnya

SAMSUNG CSC

Meja makan di ruang belakang

SAMSUNG CSC

Always love the pink-tosca combination!

SAMSUNG CSC

Tangga menuju lantai 2

SAMSUNG CSC

Ballroom di lantai 2 yang digunakan untuk penyelenggaraan pesta kala itu

SAMSUNG CSC

Lantai 2

SAMSUNG CSC

Gerbang Tjong A Fie Mansion dilihat dari lantai 2; terbayang nggak seperti megahnya di awal abad ke-20 dan bagaimana keadaan sekitarnya saat itu?

SAMSUNG CSC

Kamar tidur salah satu anak Tjong A Fie

SAMSUNG CSC

Salah satu lampu gantung yang menghias langit-langit rumah

Kesuksesan Tjong A Fie membuatnya menjadi salah satu orang terkaya se-Asia Tenggara pada jamannya; tapi tidak hanya kaya, Tjong A Fie terkenal dengan sifatnya yang dermawan, sampai-sampai ia mendapat gelar dari Ratu Belanda, yang untuk bisa menerima gelar khusus tersebut, seseorang haruslah sudah terbukti pengabdian dirinya bagi masyarakat.

Tjong A Fie di angkat menjadi Kapitan Cina pada tahun 1911 menggantikan kakaknya; Kapitan Cina adalah wakil tertinggi golongan Tionghoa. Ia wafat pada tahun 1921, saat pemakamannya ribuan orang ikut mengantar, tak sedikit dari para pelayat itu yang datang dari Singapura dan Malaysia.

SAMSUNG CSC

Potret iring-iringan jenazah saat pemakaman Tjong A Fie

SAMSUNG CSC

Wasiat Tjong A Fie ditulis dalam Bahasa Belanda

SAMSUNG CSC

Silsilah

Tjong A Fie mungkin bisa dibilang sebagai simbol sukses imigran Tionghoa yang memegang teguh nilai-nilai leluhur dan keluhuran, sambil tak lupa berbaur, saling menghargai dan membantu dengan masyarakat lokal tempatnya hidup.

Itu sekelumit cerita tentang Tjong A Fie yang gw dengar dari Desi, tour guide yang menceritakan kisah hidup sosok dermawan asal Medan sambil berkeliling Mansion megah yang dipenuhi barang-barang antik nan mewah, masih asli dari jamannya.

Bagi para pecinta sejarah rasanya kunjungan ke Tjong A Fie Mansion adalah suatu hal yang tidak boleh dilewatkan. Bangunan yang masih terjaga dengan cukup baik dan tata ruang yang masih apik, juga penjelasan dari tour guide bisa dibilang sepadan dengan harga tiket yang kita bayar, apalagi kita bebas foto-foto di ruangan-ruangan yang kita singgahi, kecuali area altar di lantai 1 dan lantai 2. Gw senang sekali akhirnya salah satu tempat dalam bucket list kunjungan ke Medan ini bisa dicoret dengan sempurna. Satu-satunya hal yang gw masih belum cukup puas adalah gw belum puas foto-foto! Apa daya pergi berombongan dengan para tetua, anak bawang mah apa atuh, harus nurut ketika beliau-beliau memanggil meminta menyudahi kunjungan, karena mereka sudah mati gaya menunggu gw dan Uci.

So that’s the highlight for the third day. The rest of the day was spending here and there, termasuk ketemu saudara-saudara dan berburu oleh-oleh.

Pengeluaran di luar makanan & minuman:

  • Tjong A Fie Mansion’s entrance fee IDR 35.000

 

Advertisements

[Parapat – Medan] Toba Lake & Samosir Island

Mengunjungi Medan sudah lama ada dalam bucket list gw. Sempat merencanakan traveling ke sana bersama seorang rekan kerja, udah sampe hunting tiket dan hotel segala, walaupun judulnya gw cuma nemenin dia mengunjungi teman SMA-nya. Nggak tau apa sebabnya rencana itu tinggallah rencana, menguap begitu saja. Terus terang semakin ke sini mood gw untuk solo traveling menguap sedikit demi sedikit. Maunya sih jalan sama Vika, Dani, Nina, dan Didito, tapi percayalah bikin rencana traveling sama mereka itu sama susahnya sama cari jodoh *eh*

Belum lagi masalah klasik pariwisata di negeri ini: minimnya informasi tempat wisata, sulitnya transportasi, dan… ah nggak jadi deh, nanti gw di bully pula. Hahaha… Jadilah mimpi ke Medan ini terlupakan cukup lama.

Sampai suatu ketika, Nyonya Besar ngobrol-ngobrol dengan salah seorang kakak beliau, dan ternyata mereka sepakat untuk ke Medan. Omong punya omong, sepupu gw pun akhirnya memesankan tiket untuk 3 orang: Nyonya Besar, si Tante, dan gw. Jadi, pada dasarnya gw berfungsi sebagai pengawal mereka. Menemani Nyonya Besar mengenal Medan sementara si Tante nostalgia karena saat tinggal di Aceh sering bolak-balik ke Medan.

Selain tiket, hotel pun diurus sang sepupu. Jadi bisa dibilang untuk trip kali ini, gw agak lepas tangan. But being me, I am kinda control freak person, apalagi kalo soal traveling. Itinerary yang kece adalah suatu keharusan buat gw, sayang rasanya kalau waktu terbuang sia-sia. Yeah… gw memang bukan tipe orang yang spontan dalam soal traveling. Tapi sekali lagi, setelah hotel dan tiket, sang sepupu pun dengan percaya diri meyakinkan bahwa itinerary juga sudah dirancang dan dibicarakan dengan sepupunya yang tinggal di Medan. Gw benar-benar tinggal duduk manis dan terima beres menikmati perjalanan. But still, being me, diam-diam gw tetap melanjutkan pencarian informasi, aneh rasanya bila tidak mengetahui apapun tentang tempat tujuan.

Day 1: Sabtu, 10 Oktober 2015

Pukul 3 dini hari, dengan diantar Bayi Gorila dan Mr. Babeh, gw dan Nyonya Besar meluncur ke salah satu titik penjemputan Hiba Bandara di bibir tol Cijago. Sampai di sana ternyata bus baru saja berangkat, jadi deh kami menunggu bus berikutnya. Pukul 3:35 kami berangkat, dan 1 jam kemudian kami sudah mengantri di Terminal 1C Bandara Soekarno Hatta mengikuti prosesi keberangkatan. Check in, x-ray scan, boarding di Gate C4, dan shalat subuh. Pukul 5:45 kami memasuki pesawat. Kali ini gw gagal mendapatkan kursi di sebelah jendela karena sudah diakuisisi si Tante. Jadi mungkin ini pertama kalinya gw nggak mengambil gambar langit sebagaimana biasanya gw lakukan. Sekitar pukul 6, Citilink QG 830 lepas landas sempurna.

Menjelang pukul 8:30, pesawat mendarat dengan sangat mulus, benturan roda pesawat dengan landasan hampir-hampir tak terasa. Finally, Medan!

SAMSUNG CSC

Kualanamu International Airport yang dikelola oleh Angkasa Pura II berhasil membuat gw cukup terkesan. Ini baru bolehlah menyandang predikat bandara internasional. Modern, simple, sleek.

SAMSUNG CSC

Baggage-Drop Island

SAMSUNG CSC

Towards Boarding Room

SAMSUNG CSC

Boarding Room @Kualanamu International Airport. Masih bersih dan rapih, semoga bisa terus terpelihara ya!

SAMSUNG CSC

View from within

Kami dijemput oleh sepupunya sepupu gw dan anaknya, sebut saja mereka Kak Nelly dan Uci. Merekalah yang mengurus masalah sewa mobil beserta supirnya untuk mengantar kami melihat-lihat Medan dan tempat lainnya di Sumatera Utara. Hari pertama ini ternyata kami akan langsung dibawa ke Parapat untuk melihat Danau Toba. Mengingat perjalanan yang akan ditempuh cukup jauh, tak lama keluar dari bandara kami memutuskan untuk menepi dan menikmati sarapan di satu warung pinggir jalan, Warung Alam Ndeso namanya. Lontong Sayur ala Medan, tanpa kerupuk, menjadi menu yang kami santap.

***

Untuk sampai ke Parapat, menghindari macet di satu titik di Deli Serdang, Bang Indra sang supir memilih jalan pintas melalui Galang di daerah Tebing. Pada suatu masa, Galang pernah kesohor sebagai tempat penampungan pengungsi dari Vietnam yang dikenal sebagai manusia perahu.

Sesampainya di daerah Pematang Siantar, kami mampir sebentar di pasar kaget Tebing untuk membeli lemang pulut yang direkomendasikan Uci. Setelahnya kami mampir di toko roti Ganda di jalan Sutomo. Roti Ganda adalah salah satu buah tangan paling terkenal dari Pematang Siantar. Selesai membungkus beberapa potong roti, kami makan siang di rumah makan Miramar, masih di jalan Sutomo. Cari makan di sini susah-susah gampang. Jadi kalau ada tempat makan berlogo halal, tanpa pikir panjang kami langsung masuk.

Pandangan mata selama perjalanan ke Parapat akan dihiasi oleh hamparan persawahan, atau kebun sawit di kanan kiri jalan, kebun karet, atau paduan keduanya. Ada hal yang cukup unik yang sering kami jumpai. Di pekarangan rumah warga atau di sawah dan kebun mereka, sering kali terdapat juga makam-makam. Menurut Uci, jika seseorang ingin membeli tanah, maka tanah yang dibeli mencakup pula makam-makam yang telah ada tersebut, dengan kata lain tidak dibolehkan memindahkan makam. Hmm.. dasar orang bank, seketika gw menghitung untung rugi beserta resiko hukumnya dan berpikir sepertinya sulit untuk menerima tanah-tanah seperti itu sebagai agunan kredit.

SAMSUNG CSC

Salah satu sudut Pematang Siantar

SAMSUNG CSC

Mampir sebentar beli lemang pulut asli Tebing Tinggi

***

Setelah kurang lebih 5 ½ jam perjalanan, kami sampai di Parapat. Pukul 14:30 kami check in di Inna Hotel Parapat. Sepupu gw memesan 2 kamar tipe Superior, 1 kamar untuk gw dan Nyonya Besar, dan 1 kamar lainnya untuk si Tante, Kak Nelly, dan Uci.

Hujan turun tak lama setelah kami sampai. Kami pun memilih untuk mengistirahatkan badan sambil menikmati Danau Toba dari balkon kamar. Sungguh sayang langit yang kelabu mengurangi kecantikan Danau Toba yang saat itu juga tertutup asap tipis imbas bencana asap karena kebakaran hutan yang melingkupi Riau, Jambi, Palembang, dan sebagian pulau Kalimantan.

Hari pertama pun ditutup dengan menikmati makan malam di salah satu rumah makan bernama Islam Murni.

SAMSUNG CSC

First view of Toba Lake from our balcony: cloudy, misty, a little bit cool

SAMSUNG CSC

the boat for tomorrow’s cruise

SAMSUNG CSC

in our way finding some halal meals for dinner

SAMSUNG CSC

Salah satu wajah Parapat di malam hari: mereka memang hidup dari pariwisata Danau Toba

Day 2: Minggu, 11 Oktober 2015

Setelah check out dan sarapan dengan menu dan rasa makanan yang seadanya, kami menuju Pelabuhan Tiga Raja untuk meyeberang ke Pulau Samosir dengan perahu motor. Mobil diparkir di dekat Pelabuhan yang berjarak hanya sekitar 300 meter dari Inna Parapat Hotel. Dipinggir pelabuhan banyak dibangun pondokan semacam bale-bale yang digunakan para pengunjung untuk beristirahat selepas bermain air di Danau Toba atau semata hanya untuk menikmati keindahannya. Di pelabuhan ini, selain tersedia kapal motor yang akan membawa orang yang ingin ke Pulau Samosir, ada juga jetski, atau kapal bebek-bebekan yang harus kita kayuh sendiri, dan sebagian lain memilih untuk berenang-renang tidak jauh dari tepian.

Untuk menumpang kapal motor ke Pulau Samosir, tiap orangnya dikenakan biaya sebesar Rp.25.000. Gw kaget dengan besarnya harga tiket ini, karena dalam satu artikel yang gw baca 3 tahun lalu, harga tiket menumpang kapal motor adalah Rp.7000/orang. Kalaupun harganya naik, kenaikannya luar biasa sekali, jauh di atas angka inflasi. Si abang yang duduk-duduk di pinggir dermaga pun berdalih bahwa harga itu merupakan harga resmi, kita bayar di atas kapal dan akan diberikan tiket resmi sebagai tanda pembayaran. But, living in this country, gw hampir percaya bahwa itu omong kosong. Turns out praduga gw mungkin benar. Para penumpang ditarik bayaran diatas kapal, tapi tiket hanya diberikan SATU lembar untuk masing-masing rombongan. Tiketnya pun bisa lah kita buat sendiri dan difotocopy, nothing fancy. Silakan dikira-kira sendiri berapa banyak hasil tipu-tipunya. Perlu banyak yang dibina di Indonesia ini, memang. Dibinasakan.

SAMSUNG CSC

Pesisir Parapat

SAMSUNG CSC

Titip mobil dulu sebelum menyebrang ke Samosir

SAMSUNG CSC

Salah satu hiburan rakyat – jadi ingat masa kecil main bebek-bebekan di Taman Ria Senayan

SAMSUNG CSC

Sekitar “Pelabuhan Tiga Raja”, Parapat

SAMSUNG CSC

Kapal motor untuk menyeberang ke Pulau Samosir

SAMSUNG CSC

Dari kapal motor, penumpang bisa melihat satu rumah mewah bergaya neo klasik. Itu adalah rumah tempat Bung Karno diasingkan saat terjadi Agresi Militer II oleh Belanda. Selain Bung Karno, turut pula diasingkan di sini Bung Hatta, KH. Agus Salim, dan Sjahrir.

Kapal motor berangkat sekitar pukul 8:50 dan berjalan dengan kecepatan kura-kura malas-malasan. Sebagai akibatnya, hampir 90 menit kemudian kami baru berhasil merapat di Pelabuhan Wisata Siallagan di Pulau Samosir. Di tengah perjalanan, kapal motor kami bahkan sering disalip oleh elang putih yang memang banyak bertengger di pohon-pohon di tepi danau.

SAMSUNG CSC

Danau Toba #1

SAMSUNG CSC

Danau Toba #2

SAMSUNG CSC

Danau Toba #3

SAMSUNG CSC

Ditengah pelayaran, kami dimampirkan ke Batu Gantung yang menceritakan legenda asal muasal nama Parapat. Ada yang bisa menunjukkan yang mana Batu Gantungnya?

SAMSUNG CSC

Danau Toba #4

 ***

Sesampainya di Pelabuhan Wisata Siallagan, para wisatawan kembali harus membayar retribusi memasuki pulau sebesar Rp.2000/orang. Kami diberi waktu sekitar 1 jam untuk mengunjungi tempat-tempat wisata yang ada di Pulau Samosir, dan setelah berjalan melewati tenda-tenda tempat para penduduk berjualan cinderamata, kami sampai di tempat pertama: makam tua Raja Siallagan Parhapuran beserta batu kursi persidangannya. Selain melihat makam, pengunjung juga bisa mengenakan selendang dan ikat kepala dari ulos dan berfoto dengan boneka Sigale-gale, sambil tak lupa memberi donasi seikhlasnya setelahnya.

Persinggahan dilanjutkan ke Desa Tomok, dimana terdapat delapan rumah yang bagian depannya masih berbentuk tradisional, sementara bagian belakangnya sudah modern lengkap dengan antenna parabola. Untuk memasuki Desa Tomok ini, kembali para wisatawan dikenakan biaya sebesar Rp.2000/orang. Di Desa Tomok dapat kita jumpai Batu Kursi Parsidangan, Batu Kursi Eksekusi, patung dan boneka SIgale-gale, gereja, hingga toko souvenir.

Mendekati pukul 11:30 kami kembali ke kapal motor yang memang menunggu di dermaga. Perjalanan pulang ke Parapat ditempuh lebih singkat. Kapal berangkat mendekati pukul 12 siang, dan kami merapat pukul 12:45. Sebelum melanjutkan perjalanan ke Medan dengan melewati Berastagi, marilah kita singgah di Warung Pak Pos untuk makan siang. Pukul 13:30 tepat barulah kami benar-benar meluncur meninggalkan Parapat.

SAMSUNG CSC

Merapat di Pulau Samosir

SAMSUNG CSC

Persinggahan pertama di Samosir: Boneka Si Gale-gale

SAMSUNG CSC

Batu Kursi Persidangan

SAMSUNG CSC

Huta Siallagan

SAMSUNG CSC

Rumah Adat Desa Tomok

SAMSUNG CSC

Salah satu batu kursi persidangan

SAMSUNG CSC

Pasar souvenir sepanjang perjalanan kembali ke kapal motor

***

Setelah dua jam kami pun meninggalkan Kabupaten Simalungun dan tiba di Kabupaten Tanah Karo. Mampir sejenak untuk menikmati keindahan Air Terjun Sipiso-piso di daerah Tongging. Untuk memasukinya wisatawan dikenakan biaya masuk Rp.4000/orang dan biaya parkir Rp.5000/mobil.

Untuk sampai ke area Air Terjun Sipiso-piso, kita harus melewati semacam pasar terlebih dulu. Ada pengalaman tak terlupakan buat gw dan rombongan. Saat baru saja memasuki pasar, kami mendengar satu suara melengking. Menoleh ke kanan, ternyata… lengkingan itu datang dari seekor babi yang sedang disembelih dengan cara ditusuk dari bagian belakangnya. Darahnya merembes membasahi tanah. Mengerikan.

Ketika kami selesai mengagumi Air Terjun Sipiso-piso sambil berkhayal suatu saat nanti akan ada cable car yang menghubungkan tempat melihat air terjun dengan air terjunnya itu sendiri, kami kembali melanjutkan perjalanan ke Medan melewati pasar yang sama. Gw penasaran dengan babi yang tadi disembelih. Rupanya hewan malang itu sudah mati kaku, dan sedang dibersihkan bulu-bulunya menggunakan semacam alat las.

Yah… babi atau B2 dan anjing atau B1 memang salah dua hewan yang banyak dijadikan bahan makanan di daerah Simalungun, Tanah Karo, bahkan Medan. Adalah hal yang biasa menemukan jejeran kios-kios di pinggir jalan menjajakan babi panggang, yang terkenal berjuluk Babi Panggang Karo. Bukan hanya menjajakan dalam bentuk masakan matang, daging mentahnya pun dipajang tanpa malu-malu di kios-kios itu.

SAMSUNG CSC

Hujan rintik-rintik, kabut, asap, dan air terjun

SAMSUNG CSC

Air Terjun Sipiso-piso di daerah Tongging

Masih di Kabupaten Tanah Karo, kami memasuki Berastagi sekitar pukul 17:00. Atas permintaan gw, kami singgah ke Taman Alam Lumbini untuk melihat pagoda tertinggi di Indonesia yang dibuat sebagai replika Pagoda Shwedagon yang aslinya terletak di Myanmar. Sayangnya, karena sudah terlampau sore sampai di Taman Alam Lumbini, pagoda tersebut sudah tutup sehingga gw hanya bisa mengambil satu-dua gambar dari balik pintu gerbangnya.

 

Saat menuju Taman Alam Lumbini, gw terkejut juga karena di sisi jalan raya masih ada tenda-tenda pengungsi Sinabung. Selain itu, yang juga mengejutkan adalah jalan menuju Taman Alam Lumbini yang masih tanah dan bebatuan… hujan yang baru selesai mengguyur sore itu membuat perjalanan serasa wisata off road. Seandainya jalan itu mulus, tentu memudahkan wisatawan yang ingin berkunjung, dan bukan tidak mungkin akan menarik semakin banyak pengunjung.

Kami bergegas melanjutkan perjalanan ke Medan. Rute yang dilalui benar-benar membutuhkan keterampilan mengemudi tingkat tinggi. Jalan yang tidak terlalu lebar dan tanpa penerangan, berkelok-kelok dengan tikungan-tikungan yang ‘patah’, ditambah truk atau angkutan umum yang mengemudi semaunya.

Pukul 20:00 kami akhirnya memasuki kota Medan. Sebelum mengistirahatkan diri di hotel, kami sempatkan mencicipi sate dan mie rebus Medan yang diidam-idamkan si Tante yang ingin bernostalgia. Alhamdulillah, it’s yummy and it’s a wrap!

SAMSUNG CSC

Kutunggu ko blek Medan! *sambil makan wajik dan nyeruput bandrek*

Pengeluaran di luar makanan & minuman:

  • Tiket pesawat pp IDR 1.908.500/orang
  • HIBA Bandara IDR 60.000/orang
  • Retribusi masuk kawasan wisata Parapat IDR 20.000
  • Tiket kapal motor menyeberang ke Pulau Samosir IDR 25.000/orang
  • Retribusi masuk pulau IDR 2.000/orang
  • Retribusi masuk situs Batu Kursi Siallagan IDR 2.000/orang
  • Retribusi parkir IDR 20.000/mobil
  • Retribusi masuk kawasan wisata Air Terjun Sipiso-piso IDR 4.000/orang
  • Retribusi parkir IDR 5.000/mobil
  • Sewa mobil IDR 250.000/hari, fuel excluded
  • Jasa supir IDR 150.000/hari untuk luar kota Medan
  • Jasa supir IDR 100.000/hari untuk dalam kota
  • Inna Hotel Parapat IDR 402.425/malam
  • The Tiara Hotel IDR 528.400/malam
  • The Tiara Hotel IDR 200.000/malam untuk extra bed